Ilmuwan: Jangan Harap Bisa Tinggal di Mars, Ini Alasannya

  • lae
  • 21 Desember 2017 | 08:51:35
  • 127 Kali Dilihat
Ilmuwan: Jangan Harap Bisa Tinggal di Mars, Ini Alasannya
Planet Mars

Beritaenam.com - Mars tidak bisa dihuni saat air permukaannya diserap ke dalam kerak bumi. Hal ini diungkap ilmuwan Oxford.

Penelitian baru yang dipimpin oleh departemen ilmu bumi di Universitas, memberikan wawasan tentang perubahan halus dalam kondisi planet yang mendikte apakah kehidupan itu mungkin dilakukan.

Planet Merah ditutupi air sampai sekitar tiga miliar tahun lalu, mirip dengan Bumi. Tapi Mars modern sekarang tandus dan kering, menghalangi keberadaan orang Mars.

Para ilmuwan telah lama merenungkan apa yang terjadi dengan air di Mars. Penelitian sebelumnya menunjukkan beberapa air planet tersedot ke ruang angkasa setelah runtuhnya medan magnetnya.

Namun, sebuah studi baru yang dipimpin oleh para periset di University of Oxford menunjukkan bahwa airnya masih ada, terkunci di permukaan planet karena reaksi kimia dengan kerak yang berbatu.

"Di Mars, air yang bereaksi dengan lava yang baru meletus yang membentuk kerak basalnya menghasilkan efek seperti spons," kata Dr Jon Wade, yang memimpin penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

"Reaksi batuan air ini mengubah mineralogi batuan dan menyebabkan permukaan planet menjadi kering dan menjadi tidak ramah terhadap kehidupan," katanya.

Variasi kecil antara Bumi dan planet lain di tata surya, seperti Mars, membuat panggung kehidupan muncul di planet kita dan tidak di tempat lain.

"Perbedaan terbesar adalah Mars memiliki lebih banyak besi di batuan mantelnya, karena planet ini terbentuk di bawah kondisi pengoksidasi sedikit lebih banyak," kata Dr Wade.

Para ilmuwan menemukan bahwa batuan di Mars mampu menahan sekitar 25 persen lebih banyak air daripada yang ditemukan di Bumi, dan bahwa batuan ini mengangkut air ke dalam interior planet.

Telah lama ada ketertarikan pada potensi Mars untuk mempertahankan kehidupan, dengan fokus khusus pada kandungan airnya.

Studi sebelumnya menemukan struktur yang tidak biasa, menunjukkan bahwa organisme kecil pernah hidup di permukaan planet ini, mungkin di mata air panas dan geyser yang dulu ada di sana.

Profesor Jim McElwaine, seorang peneliti di Universitas Durham, yang telah melihat sumber air potensial di Mars namun tidak terlibat dalam studi tersebut, menunjukkan bahwa sementara Mars tidak memiliki air seperti Bumi, bahkan hari ini pun tidak benar-benar kering.

"Kami tahu ada banyak air di Mars di masa lalu, miliaran tahun yang lalu. Tapi kita juga tahu ada banyak air di sana menjadi es," katanya.

Profesor McElwaine mengatakan bahwa sementara batu-batu Mars bisa menyerap air, tanpa fenomena ini, planet ini kemungkinan masih belum memiliki samudera seperti di Bumi, karena kondisi atmosfir yang berbeda ditemukan di sana.

"Air mungkin baru saja berakhir di es, atau berakhir di luar angkasa," katanya.

Meskipun demikian, Dr Wade mengatakan bahwa penting untuk mengeksplorasi peran kimia batu dalam mempertahankan air dan mengubah lingkungan di planet lain.

"Untuk membangun karya ini, kami ingin menguji efek sensitivitas lainnya di seluruh planet - sangat sedikit yang diketahui tentang Venus misalnya," katanya.

Perubahan kimiawi kecil dalam komposisi planet bisa memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kapasitasnya untuk mempertahankan kehidupan.

"Efek dan implikasinya terhadap planet lain belum benar-benar dieksplorasi," kata Dr Wade. (Independent)

 

.

Tag :
Follow Us :





BERITA TERBARU

  • ©2018 beritaenam.com

Portal Berita beritaenam.com