Polisi Lacak Lelaki Bermobil Hitam yang Mau Culik Siswi SD

  • 14 September 2017 | 09:13:47
  • 108 Kali Dilihat
Polisi Lacak Lelaki Bermobil Hitam yang Mau Culik Siswi SD
ilustrasi polisi

Beritaenam.com, Jakarta - Anggota Kepolisian Sektor Tanjung Duren menelusuri kasus percobaan penculikan terhadap siswi SD Negeri Tanjung Duren Selatan 01 Pagi, Jakarta Barat, berinisial PI.

Kepala Unit Reserse dan Kriminal Polsek Tanjung Duren Ajun Komisaris Rensa Aktadivia mengatakan polisi telah mendatangi SD Negeri Tanjung Duren 01 Pagi dan meminta keterangan PI serta beberapa teman pada Rabu (13/7/2017).

Rensa mengatakan PI menceritakan semua pengalamannya mulai dari didekati seorang lelaki yang baru turun dari mobil warna hitam, lalu membekap, sampai kemudian PI berhasil melepaskan diri setelah menggigit tangan pelaku.

PI juga menceritakan ada dua anak lelaki yang dilakban di dalam mobil hitam itu. Kedua anak lelaki tidak bias teriak dan hanya berusaha meloncat-loncat.

PI, kata Rensa, tidak ingat ciri-ciri mobilnya, kecuali warnanya saja.

Kronologis

Kejadian tersebut diceritakan PI kepada polwan yang mewawancarainya di sekolah. Video berdurasi 2 menit 34 detik yang berisi cerita PI kini viral di media sosial.

Ketika ditanya awal mula kejadian, PI mengatakan ketika itu dia tengah membeli cilok usai sekolah. Tanpa disadari PI, ada seorang lelaki yang turun dari mobil warna hitam mendekat.

"Waktu itu aku jajan, pas aku pulang, aku diginiin (PI mempraktikkan tangan membekap mulut). Terus tangannya aku gigit, langsung aku lari," kata PI yang mengenakan seragam sekolah. Ketika diwawancara, PI berdiri dan didampingi teman-teman sekolah.

PI mengatakan kejadian itu berlangsung sekitar jam 13.00 WIB.

PI masih ingat ketika dipaksa untuk masuk ke dalam mobil, dia melihat di dalam mobil ada dua orang anak. Anak ini diduga merupakan korban penculikan.

"Lihat ada anak kecil dua. Pakai baju sekolah, cowok dua-duanya. Terus mulutnya dilakban," kata PI.

PI melihat anak itu menangis dan tidak berdaya.

"Loncat-loncat di mobil," kata dia.

PI tidak ingat ciri-ciri pelaku secara detail. Seingatnya di dalam mobil ada satu orang dewasa. Kemudian satu lelaki lewasa lagi yang mencoba membekapnya.

"Kayak kakek-kakek gitu," kata PI.

Sayangnya, PI dan beberapa siswi yang menjadi saksi peristiwa itu tidak mengingat ciri-ciri mobil pelaku.

Kasus ini sekarang sudah menjadi perhatian kantor Polsek Tanjung Duren.

 

 

 

 

Tag :
Follow Us :

BERITA TERBARU

  • ©2017 beritaenam.com

Portal Berita beritaenam.com