Tanggapi Positif Pernyataan Gubernur BI, Nadia Mulya: Semoga Boediono Kesatria dan Bertanggungjawab

  • lae
  • 14 April 2018 | 07:50:16
  • 64 Kali Dilihat
Tanggapi Positif Pernyataan Gubernur BI, Nadia Mulya: Semoga Boediono Kesatria dan Bertanggungjawab
Presenter Nadia Mulya yang juga merupakan putri dari terpidana kasus Dugaan korupsi dana talangan (bailout) Bank Century Budi Mulya, usai menyambangi KPK di Gedung Merah Putih, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (12/4/2018).

Beritaenam.com, Jakarta - Nadia Mulya, putri terpidana kasus Century Budi Mulya menanggapi positif pernyataan mantan Gubernur Bank Indonesia, Boediono terkait dengan kasus yang telah merugikan negara sebesar Rp 8 triliun tersebut.

Presenter sebuah stasiun televisi itu berharap Wakil Presiden ke 11 RI memiliki jiwa kesatria menghadapi apapun dan bertanggung jawab.

"Bagus kalau ia (Boediono) memang menyerahkan pada aparat. Semoga ia kesatria menghadapi apapun yang akan terjadi dan bertanggung jawab," tulis Nadia Mulya melalui pesan singkat, Jumat (13/4/2018).

Dengan pernyataan Boediono, dia juga berharap KPK sebagai lembaga penegak hukum untuk melanjutkan kasus tersebut secara cepat.

Selama ini, Nadia masih terus mempertanyakan kasus tersebut, mengingat hanya ayahnya yang divonis selama 15 tahun penjara.

"Padahal, ayah saya adalah orang terakhir yang tahu dan mengerti soal kebijakan itu. Dia sama sekali tidak tahu awalnya kebijakan bisa terbentuk," kata dia lagi.

Sependapat dengan Nadia, Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman berharap pernyataan itu, dapat dijadikan rujukan bagi KPK untuk kembali memanggil Boediono agar diperiksa.

Menurutnya, hal itu penting bagi kelanjutan perkara yang sudah hampir 8 tahun tidak terungkap.

"Dengan begini kan KPK bisa kembali melakukan pemeriksaan. Tidak perlu lagi ditunda," jelasnya saat dihubungi.

 

Boyamin menjelaskan, apabila KPK tidak dapat menyelesaikan kasus, atau setidaknya, mengumumkan tersangka baru dalam tiga bulan, Boyamin akan kembali mengajukan praperadilan dengan permohonan meminta agar kasus diserahkan ke Bareskrim Mabes Polri.

Alasannya, Budi Mulya menjadi tersangka ketika itu, merupakan hasil penyidikan dari kepolisian, bukan KPK.

"Ya kalau tidak bisa, balikin lagi saja ke Polisi. Bilang saja, KPK menyerah jadi kita akan ajukan praperadilan untuk dilimpahkan kasusnya ke Polisi," kata Boyamin.

Mantan Wakil Presiden, Boediono angkat suara mengenai polemik dirinya usai putusan praperadilan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan mengenai kasus Bank Century yang dilayangkan oleh Masyarakat Anti Korupsi Indonesia.

Ditemui usai memberikan orasi ilmiah di FISIP UI, Depok, Jumat (13/4/2018), Boediono menjelaskan dirinya sudah memberikan yang terbaik saat itu.

"Saya berusaha dan telah melaksanakan apa yang saya pikirkan sebagai memberikan yang terbaik dari apa yang saya punya," kata dia.

Ia juga menyampaikan telah mendapatkan kesempatan dan kehormatan untuk mengelola ekonomi Indonesia 2008 silam.

Menurutnya, saat itu Indonesia menghadapi krisis besar "Global Financial Crisis" di tahun yang sama.

"Apa yang saya tahu kembali kepada bangsa ini dalam mengatasi krisis yang terjadi pada waktu itu," ujarnya.

Mengenai proses hukum usai putusan praperadilan dari Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Boediono menyerahkan seluruh proses hukum kepada aparat penegak hukum dan dia percaya pada kearifan aparat.

"Kalau mengenai masalah aspek hukum, saya menyerahkan sepenuhnya kepada para penegak hukum dan saya sepenuhnya percaya pada kearifan beliau-beliau ini," ujarnya.

Sumber: tribunnews.com

 

.

Tag :
Follow Us :





BERITA TERBARU

  • ©2018 beritaenam.com

Portal Berita beritaenam.com