https://bentrap.com/

Anggota Parlemen Inggris Memilih untuk Mengizinkan Mata-mata untuk Membunuh, Menyiksa dan Pemerkosaan

  • Bagikan

[ad_1]

Spanduk di luar Royal Courts of Justice saat proses penyelidikan sedang berlangsung untuk penyelidikan kepolisian rahasia Inggris pada 2019.

Spanduk di luar Royal Courts of Justice saat persidangan sedang berlangsung untuk penyelidikan atas kepolisian rahasia Inggris pada tahun 2019. Foto: David Rowe / Alamy Live News

Anggota parlemen Inggris memberikan suara menentang larangan mata-mata dan operator negara lainnya untuk melakukan kejahatan seperti pembunuhan, penyiksaan dan pemerkosaan.
RUU Sumber Intelijen Manusia Terselubung (Tindakan Kriminal) seharusnya memberikan kerangka hukum untuk kegiatan yang dilakukan oleh “Sumber Intelijen Manusia Terselubung”, tetapi para kritikus mengatakan bahwa RUU itu hanya melegalkan kejahatan yang mungkin dilakukan oleh mata-mata. RUU tersebut tidak membatasi secara tegas jenis kejahatan yang dapat diizinkan.
RUU tersebut melewati pembacaan ketiganya di House of Commons pada hari Kamis dengan 313 suara menjadi 98. Partai Buruh mengajukan sejumlah amandemen RUU, untuk membatasi kejahatan yang dapat diizinkan, termasuk mencegah informan anak digunakan dan melakukan kejahatan terhadap menyusup ke serikat buruh. Semua ini ditolak.
Dengan amandemen yang dikalahkan, anggota parlemen dari Partai Buruh dicambuk untuk abstain pada RUU tersebut, karena partai tersebut berpendapat bahwa memberikan suara menentangnya akan melemahkan keamanan nasional. Namun 34 anggota parlemen dari Partai Buruh memberontak untuk menentang RUU tersebut. Menteri bayangan Dan Carden dan Margaret Greenwood memilih menentang RUU tersebut dan mengundurkan diri dari bangku depan.
Dalam surat pengunduran dirinya kepada pemimpin Partai Buruh Keir Starmer, Dan Carden mengatakan: “Saya berbagi keprihatinan yang mendalam tentang undang-undang ini dari seluruh gerakan buruh, organisasi hak asasi manusia, dan begitu banyak yang telah menderita penyalahgunaan kekuasaan negara, dari pekerja yang masuk daftar hitam hingga Keluarga dan penyintas Hillsborough. ”
Lima anggota parlemen dari Partai Buruh yang menentang RUU tersebut juga mengundurkan diri dari peran mereka sebagai sekretaris swasta parlemen.
RUU itu sekarang akan dilanjutkan ke House of Lords untuk pemeriksaan lebih lanjut.
Pernyataan bersama dari 14 serikat pekerja, 20 anggota parlemen dan sejumlah organisasi hak asasi manusia mendesak pemungutan suara untuk menentang RUU tersebut dicatat, “Telah ada sejarah yang terdokumentasi tentang pengawasan negara atas aktivitas serikat pekerja yang sah dan kampanye keadilan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk hubungan yang jelas dengan daftar hitam kriminal anggota serikat pekerja. Kami juga khawatir dengan tindakan polisi yang menyamar dalam melakukan pengawasan terhadap organisasi masyarakat sipil yang sah termasuk organisasi anti-rasis, kampanye keadilan keluarga, dan kelompok lingkungan. ”
Kritikus mengatakan pengesahan RUU itu berarti bahwa korban Skandal “spycops”, yang melihat petugas polisi yang menyamar menyusup ke keadilan sosial dan kampanye lingkungan, tidak akan bisa mendapatkan ganti rugi. Petugas yang menggunakan persona palsu bahkan menjalin hubungan intim dengan aktivis menjadi ayah dari anak-anak dengan orang-orang yang tidak tahu bahwa pasangan mereka adalah seorang polisi.
Kate Allen, direktur Amnesty International UK, mengatakan: “Sangat mengkhawatirkan bahwa kami selangkah lebih dekat untuk melihat undang-undang yang sangat berbahaya ini menjadi undang-undang. Anggota parlemen menandatangani lisensi bagi lembaga pemerintah untuk mengizinkan penyiksaan dan pembunuhan. Pemberian kekuatan yang mengganggu kepada badan-badan termasuk MI5 dan polisi dapat berdampak buruk.
“Kami sekarang mendesak rekan-rekan yang peduli dengan supremasi hukum untuk memperkenalkan amandemen mendesak sebelum RUU tersebut berkembang lebih jauh melalui Parlemen.”
@Simonjogja



[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »