https://bentrap.com/

Apa yang Membuat India Menjadi Hotspot untuk Emas Afrika yang Diselundupkan

  • Bagikan

[ad_1]

emas, afrika, india, zimbabwe, festival, tambang

Dianggap sebagai simbol kekayaan dan kelas, emas tertanam dalam tradisi India yang mencakup agama dan komunitas. Foto milik Sam Panthaky / AFP

Terlalu banyak hujan untuk bulan Maret. Jalanan di Lucknow, ibu kota negara bagian Uttar Pradesh, India utara, menjadi licin. * Brijesh Dubey, wakil direktur di Direktorat Intelijen Pendapatan (DRI), Badan intelijen tertinggi India yang berurusan dengan penghindaran bea cukai dan penyelundupan, mendapat petunjuk tentang penyelundup emas. DRI sudah lama melacak pria ini. Tersangka telah melakukan investasi keamanan dan juga terlibat dalam transaksi hawala. Hari itu dia berencana melarikan diri dengan simpanan emas selundupannya.
“Hujan deras membuat kami kesulitan mengidentifikasi kendaraan,” kata Dubey kepada VICE News. “Ketika kami menandai kendaraan dan mencoba mencegat orang itu, massa berkumpul di sekitar kami. Mereka menggunakan ban dan batu besar untuk menghalangi jalan kami. Karena visibilitas berkurang, mereka tidak dapat berbuat banyak. “
Tim Dubey berhasil menjaring kelima orang di dalam mobil tersebut, serta barang selundupan.
Emas dari keduanya berdekatan dan negara-negara Afrika telah mengalir ke India selama bertahun-tahun melalui saluran gelap. India menyita emas selundupan, senilai INR 49,5 crore (sekitar 6,7 juta USD) tahun ini. Lebih dari seperempat sektor emas India tercemar dengan emas dari sumber yang dipertanyakan, menurut an analisis dengan IMPACT, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Kanada.

000_13Q61Y.jpg
Seorang penambang membawa bijih besi di sebuah pertanian milik Grace Mugabe, istri mantan Presiden Zimbabwe Robert Mugabe, di Zimbabwe pada 5 April 2018. Menurut media lokal, penambang emas ilegal di Zimbabwe menyita pertanian milik mantan ibu negara, empat bulan setelah mantan Presiden Robert Mugabe digulingkan dari kekuasaan. Foto milik Jekesai Njikizana / AFP

Zimbabwe, salah satu negara asal, diperkirakan mengalami kerugian
Emas senilai 100 juta USD setiap bulan melalui pemasaran sampingan dan terlarang mengalir. “Untuk setiap gram emas yang ragu-ragu kami beli, ada seseorang dari India atau Dubai yang siap membelinya,” Wonder Kapofu, direktur jenderal unit intelijen keuangan Reserve Bank of Zimbabwe, kata di sebuah acara tahun 2017.
Penambangan emas telah berlangsung di Zimbabwe sejak abad ketujuh. Tahun lalu, penambang skala kecil artisanal — sebagian besar beroperasi secara ilegal dan dalam kondisi tidak aman — diproduksi 17.478 ton emas, dibandingkan dengan 10.181 ton yang dihasilkan di tambang besar. Daripada pergi ke lembaga negara dengan emas ini di mana mereka akan dibayar dalam dolar Zimbabwe, dan di mana mereka mungkin menghadapi tindakan kriminal untuk menambang secara ilegal, penambang skala kecil lebih suka menjualnya kepada agen yang membayar mereka. dalam USD. Agen-agen ini kemudian membawa emas tersebut ke berbagai belahan Afrika dan dunia — India sebagai salah satu tujuan tersebut. Akibatnya, keuntungan juga diraih oleh negara lain, bukan negara tempat produksi emas ini.
Pusat LSM yang berbasis di Zimbabwe Tata Kelola Sumber Daya Alam (CNRG) telah menyelidiki penambangan emas ilegal di negara tersebut. Tapuwa O’Bren Nhachi, koordinator penelitian di CNRG, mengenang seorang perantara yang bercerita tentang seorang baron yang membeli emas dengan harga lebih tinggi daripada Reserve Bank Zimbabwe. “Orang ini terus menyelundupkan emas melalui Mozambik ke Malawi. Dari Malawi, emas diterbangkan ke Afrika Selatan dan dijual ke negara-negara seperti UEA dan India, ”kata Nhachi kepada VICE News.
Di India, petugas seperti Dubey melakukan operasi berisiko untuk menangkap penyelundup. _ “_ Emas ilegal seperti itu masuk ke raket hawala, pendanaan teror, penyelundupan senjata dan kejahatan terorganisir lainnya,” kata Dubey.
“Emas, baik emas batangan maupun emas olahan, yang diimpor ke India berpotensi dikaitkan dengan konflik, pelanggaran hak asasi manusia, penyelundupan, pekerja anak, korupsi, dan pelanggaran lainnya di Afrika dan Amerika Selatan,” menurut laporan IMPACT.

Berbagai alasan membuat India menjadi tujuan pilihan emas selundupan. Dubey mengatakan, perbatasan keropos India membuat negara itu rawan diselundupkan barang.
Laporan IMPACT menunjukkan “kurangnya uji tuntas yang tepat oleh penyuling domestik dan importir yang ditunjuk”.
Anantha Padmanabhan, mantan ketua Dewan Domestik Semua Permata & Perhiasan India, mengatakan bea masuk yang tinggi merupakan faktor utama lonjakan emas selundupan yang tiba di negara itu. Pembelian emas selundupan lebih menguntungkan karena pembeli tidak perlu membayar bea masuk. “Kalau bea masuk dikurangi, tidak akan ada margin bagi penyelundup jadi semuanya akan terhenti,” kata Padmanabhan.

Dewan Emas Dunia telah memperingatkan India agar tidak mendaki tarif impor emas dari 10 persen menjadi 12,5 persen.
Alasan penting lainnya adalah tingginya permintaan perhiasan emas di kalangan pembeli domestik. Emas secara tradisional telah menjadi bagian dari budaya India. Orang juga menganggapnya sebagai aset yang dapat diandalkan untuk investasi. Bahkan setelah beberapa penurunan permintaan, India konsumsi emas pada 2019 adalah 690,4 ton, nomor dua setelah China itu mengkonsumsi 1002,8 ton. Bersama-sama, kedua negara membuat lebih dari setengah dari pembelian emas dunia. “Saya menyebut India sebagai tambang atas tanah terbesar di dunia,” kata Rajesh Khosla, ketua emeritus MMTC-PAMP, perusahaan penyulingan terkemuka India, kepada VICE News. “Fokusnya harus pada peningkatan penambangan emas di India. Harus ada solusi jangka panjang. ”
Ada juga pertanyaan tentang pengadaan yang bertanggung jawab. Pembeli di industri tidak selalu menanyakan rincian agregator seperti sumber emas dan asal tambang. Pemerintah India telah memberi tahu anggota industri agar lebih transparan dan menolak berbisnis dengan orang-orang yang mendekati mereka dengan produk ilegal.
Kembali ke kantor DRI, tugas Dubey tidak berakhir dengan penangkapan dan penyitaan. Ada pertanyaan untuk mengidentifikasi dalang di balik raket ini. Dan yang ditangkap itu hampir tidak dihukum.
* Nama diubah untuk melindungi privasi.
Mengikuti Ankita Anand dan Stephen Tsoroti di Twitter.



[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »