Calon Trans Ini Bisa Membuat Sejarah Pemilu Ini

oleh

[ad_1]

Ingin yang terbaik dari VICE News langsung ke kotak masuk Anda? Daftar disini.

Ketika Sarah McBride tumbuh dewasa, gagasan bahwa dia dapat mencalonkan diri sebagai seorang transgender secara terbuka “tampak sangat mustahil sehingga hampir tidak bisa dipahami,” kenangnya.

Tapi perlahan, hal itu sepertinya berubah. Pada 2013, negara bagian asalnya di Delaware mengeluarkan undang-undang yang melarang diskriminasi berdasarkan identitas gender seseorang. Pada 2016, McBride — yang kemudian menjadi pekerja magang pertama Gedung Putih, di bawah pemerintahan Obama pada tahun 2012 — menjadi orang trans pertama yang berbicara di Konvensi Nasional Demokrat. Dan pada 2018, Danica Roem menjadi transgender terbuka pertama yang duduk di badan legislatif negara bagian.

“Semua pengalaman hidup yang menurut saya menunjukkan kepada saya bahwa, semakin banyak, kita dapat memiliki kursi di meja,” kata McBride, yang saat ini bekerja sebagai sekretaris pers nasional untuk Kampanye Hak Asasi Manusia, kelompok hak LGBTQ terbesar di negara itu. “Tapi itu menuntut kita untuk memperjuangkannya dan bekerja untuk itu. Tapi saya semakin melihat bahwa dengan upaya itu, kami dapat memastikan bahwa lebih banyak suara yang disertakan, termasuk suara trans. ”

Pada bulan September, McBride memenangkan pemilihan pendahuluan Demokrat untuk kursi senat negara bagian Delaware di distrik tempat dia dilahirkan dan dibesarkan. Berkat kemiringan Demokrat di distrik itu, dia pasti akan menang pada hari Selasa dan menjadi senator trans negara bagian pertama di Amerika Serikat.

McBride adalah salah satunya 21 kandidat trans secara terbuka sekarang mencalonkan diri untuk jabatan negara bagian dan lokal dalam perlombaan di seluruh negeri, dalam tahun pemilihan yang melihat lebih dari 1.000 orang LGTBQ mencalonkan diri untuk jabatan — yang terbanyak, menurut LGBTQ Victory Fund, satu-satunya organisasi nasional yang mengabdikan diri untuk memilih orang LGBTQ di semua tingkatan pemerintah.

Dan banyak sejarah yang bisa dibuat pada Hari Pemilu. Louise Snodgrass bisa menjadi legislator negara bagian genderqueer pertama dalam sejarah AS jika mereka memenangkan perlombaan untuk Distrik ke-7 Dewan Perwakilan South Dakota. Texas dan Kansas dapat memilih legislator negara bagian trans pertama mereka, jika Madeline Eden dan Stephanie Byers menang. Elisa Crespo, yang mencalonkan diri untuk kursi di Dewan Kota New York, bisa menjadi orang trans kulit berwarna pertama yang terpilih di New York City. Jika Evelyn Rios Stafford menjadi keadilan perdamaian untuk distrik Arkansas, dia juga akan menjadi orang trans pertama dalam sejarah negara bagian yang memegang jabatan terpilih.

“Saya mendapatkan banyak orang yang dibicarakan [how] mereka tersinggung oleh politik identitas, tapi saya akan mengatakan bahwa identitas itu penting, ”kata Annise Parker, presiden Victory Fund dan mantan walikota Houston. Parker adalah orang pertama LGTBQ yang menjabat sebagai walikota sebuah kota besar di Amerika. “Demokrasi lebih kuat, keputusan lebih baik, dan Amerika adalah tempat yang lebih baik ketika kita semua terlibat. Tidaklah cukup menjadi LGTB, tetapi penting bahwa para pemimpin LGTB yang baik memiliki kesempatan untuk melayani. ”

Victory Fund berharap tahun 2020 akan melihat Amerika Serikat menggandakan jumlah legislator trans negara bagian dari empat menjadi delapan. Pada 2018, 48 orang trans mencalonkan diri; angka itu turun tahun ini, menjadi 34, menurut LGBTQ Victory Fund. (Tidak semua kandidat tersebut berhasil melalui pemilihan pendahuluan mereka untuk Hari Pemilihan.)

“Seorang cisgender, kulit putih, pria lurus tidak pernah bertanya pada dirinya sendiri apakah dia harus melakukan hal ini atau tidak.”

Namun pada saat yang sama, Victory Fund menemukan, jumlah kandidat yang genderqueer, non-biner, atau gender non-conforming meningkat secara dramatis: Pada 2018, hanya enam yang mencalonkan diri; pada tahun 2020, 25 orang berlari atau mencalonkan diri untuk jabatan.

Taylor Small, kandidat Partai Progresif Demokrat dan Vermont yang mencalonkan diri di Dewan Perwakilan Rakyat Vermont, mengatakan bahwa identitasnya sebagai wanita trans jarang muncul ketika dia keluar dari jalur kampanye. Sebaliknya, para pemilih ingin berbicara tentang isu-isu yang menjadi dasar kampanyenya: memperjuangkan sistem perawatan kesehatan pembayar tunggal, mencabut dana penegakan hukum, meningkatkan kesehatan mental.

Tapi Small, yang diharapkan untuk memenangkan salah satu dari dua kursi terbuka di distriknya, tahu bahwa dia melanggar ketentuan.

“Di sini, di Vermont dan mungkin di seluruh negara, kami melihat badan legislatif yang biasanya mayoritas berkulit putih, mayoritas kaya, lebih tua, cisgender, dan hetero,” kata Small, yang menjabat sebagai direktur kesehatan dan kebugaran Pride Center of Vermont, di mana dia pekerjaan departemen kesehatan Vermont untuk menghadapi kesenjangan kesehatan yang dihadapi komunitas LGBTQ. “Seorang pria cisgender, kulit putih, lurus tidak pernah bertanya pada dirinya sendiri apakah dia harus melakukan hal ini atau tidak. Itu adalah harapan bahwa dia bisa dan mau. Dan untuk orang-orang yang terpinggirkan, kami selalu menghadapi pertanyaan, jika saya bisa melakukan hal ini, apakah saya bisa melakukannya? Dan jawabannya adalah: Ya, Anda ada, dan komunitas Anda akan ada di sana untuk mendukung Anda. ”

Baik McBride dan Small mengutip Roem, yang memenangkan kursi di Majelis Umum Virginia pada 2018, sebagai inspirasi. Sementara Roem mungkin adalah legislator trans profil tertinggi bangsa, 28 orang trans secara terbuka saat ini menjabat sebagai pejabat terpilih nasional, sebagian besar di pemerintah daerah, menurut Victory Fund.

Meskipun jumlah politisi trans yang terbuka mungkin meningkat, hak trans sedang terancam, dan sering diserang, di semua tingkat pemerintahan. Pada akhir Maret, sebelum pandemi virus korona menutup banyak badan legislatif negara bagian, ACLU mengungkap lebih dari 50 RUU yang bertujuan untuk membatasi hak-hak trans, termasuk membatasi cara orang dapat mengidentifikasi diri mereka sendiri di dokumen pemerintah dan memblokir pemuda trans berpartisipasi dalam atletik.

Di tingkat federal, pemerintahan Trump telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba menarik kembali perlindungan bagi para trans. Tahun lalu, Departemen Kehakimannya berpendapat bahwa Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 tidak melindungi pekerja dari diskriminasi berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender mereka; Mahkamah Agung, yang dipimpin oleh Hakim konservatif yang fanatik Neil Gorsuch, tidak setuju.

Di luar gedung pengadilan dan gedung negara, setidaknya 33 orang trans atau gender non-conforming — kebanyakan wanita trans kulit berwarna — telah terbunuh tahun ini, menurut Kampanye Hak Asasi Manusia. Kelompok, yang mulai mendokumentasikan epidemi kekerasan ini pada 2013, mengatakan itu ia belum pernah melihat tingkat kematian seperti ini pada tahun ini.

Sementara mencapai tonggak penting itu penting, kata Parker, tidak cukup hanya memilih satu orang LGBTQ — lagipula, mereka hanya satu suara.

“Ketika kami memilih satu orang, itu mengubah percakapan, tetapi itu tidak mengubah hasilnya,” katanya tentang badan legislatif negara bagian. “Ada seperti angka ajaib — tiga cenderung mengubah arus. Ini bukan angka yang besar, tetapi kami dapat melihat perbedaan yang terukur ketika Anda mendapatkan tiga anggota dari komunitas LGBT. ”

Seorang aktivis sejak tahun 1970-an, Parker mengatakan bahwa sudah puluhan tahun sejak dia melihat tingkat sindiran yang sekarang ditujukan pada kandidat LGTBQ. Komite Kongres Nasional Republik, yang mendukung kandidat Partai Republik untuk DPR AS, merilis iklan yang menyerang Gina Ortiz Jones, seorang lesbian, karena, dalam kata-kata dalam iklan tersebut, dia akan “mengalihkan uang militer untuk membayar operasi penugasan kembali transgender . ”

Iklan serangan yang diluncurkan terhadap Brianna Titone, perwakilan negara bagian trans Colorado, mengandalkan stereotip transphobic dengan mengklaim bahwa dia mendukung kekerasan dan seksualisasi anak-anak, menurut Denver Post. Iklan tersebut juga menggunakan “deadname” Titone, atau nama Titone yang digunakan sebelum transisinya, Post melaporkan.

“Saya pikir serangan sebenarnya telah menghasilkan para pemilih yang lebih memahami bahwa orang trans adalah orang-orang dan membawa ke meja pengalaman hidup, kasih sayang, energi, kemanusiaan yang ingin dilihat para pemilih saat menjabat,” kata McBride tentang serangan pemerintah terhadap hak trans. . Tapi, dia menambahkan, “Serangan itu, pada berbagai tingkatan, telah memperkuat pepatah lama bahwa jika Anda tidak berada di meja, maka Anda berada di menu.”

McBride mengenang ketika, pada 2016, dia menjadi orang trans pertama yang berpidato di Konvensi Nasional Demokrat. (Dia tetap menjadi penggemar sesama mantan Wakil Presiden Delawarean Joe Biden, untuk siapa dia menjabat sebagai pengganti selama kampanye kepresidenannya.) Pada saat pidatonya, McBride baru keluar empat tahun sebelumnya.

“Saya ingat berdiri di atas panggung dan saya dapat melihat orang tua saya berdiri tepat di bawah tanda delegasi Delaware, tersenyum lebar, bertepuk tangan bersama dengan kerumunan,” kata McBride. “Saya ingat berdiri di atas panggung dan melihat mereka dan berpikir bahwa mereka sangat ketakutan ketika saya keluar. Mereka sangat takut pada keluarga kami, mereka sangat takut akan keselamatan saya, mereka sangat takut akan masa depan saya. ”

“Dan pada saat itu, saya melihat mereka dan berpikir, ‘Saya harap, Ayah dan Ibu, Anda tahu bahwa, setidaknya bagi saya, ini akan baik-baik saja.’”

[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *