https://bentrap.com/

Demokrat Membuat Audiensi Amy Coney Barrett Semua Tentang Kesehatan

  • Bagikan

[ad_1]

Calon Mahkamah Agung Amy Coney Barrett bersiap untuk berbicara selama sidang konfirmasi Komite Kehakiman Senat untuk Hakim Agung di Capitol Hill pada 12 Oktober 2020 di Washington, DC.

Calon Mahkamah Agung Amy Coney Barrett bersiap untuk berbicara selama sidang konfirmasi Komite Kehakiman Senat untuk Hakim Agung di Capitol Hill pada 12 Oktober 2020 di Washington, DC. (Foto: Patrick Semansky – Pool / Getty Images)

Demokrat pada dasarnya tidak berdaya untuk menghentikan konfirmasi cepat dari Hakim Amy Coney Barrett ke Mahkamah Agung, jadi pada hari pertama pemeriksaan konfirmasi, mereka memusatkan perhatian pada satu hal yang pasti beresonansi dengan pemilih yang terjebak di tengah pandemi: perawatan kesehatan.
Satu demi satu, Demokrat di Komite Kehakiman Senat menarik foto dan berbagi cerita tentang konstituen mereka yang kehidupannya, kata mereka, telah diubah menjadi lebih baik sejak dibuatnya Undang-Undang Perawatan Terjangkau.
Mereka berulang kali menekankan fakta bahwa Mahkamah Agung akan mendengar tantangan lain untuk Undang-Undang Perawatan Terjangkau pada 10 November — hanya satu minggu setelah pemilihan presiden pada 3 November — dan bahwa Hakim Barrett dapat membahayakan masa depannya.
“Republikan di Kongres telah terobsesi dengan pencabutan Obamacare selama bertahun-tahun, tetapi mereka tidak memiliki suara untuk melakukannya. Mereka tidak bisa menyelesaikannya di DPR, mereka tidak bisa menyelesaikannya di Senat, ”kata Senator Illinois Dick Durbin. “Sekarang, mereka harus bergantung pada pengadilan untuk melakukan pekerjaan mereka.”
“Anda telah dicalonkan oleh seorang presiden yang menunjukkan penghinaan terhadap Konstitusi tetapi tidak ragu-ragu untuk memberi tahu pengikut setianya bahwa Anda akan dikirim ke bangku untuk melakukan tugas politiknya, menghapuskan ACA, mendukungnya dalam setiap kontes pemilihan, dan bahkan lebih, “kata Durbin kepada Barrett, yang saat ini menjabat di Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit ke-7 dan telah sebelumnya mengkritik bagian dari Undang-Undang Perawatan Terjangkau. “Anda tidak bisa merasa senang dengan presiden yang merendahkan momen bersejarah ini.”
Sidang hari Senin, yang hanya mencakup pernyataan pembukaan dan tidak ada pertanyaan tentang Barrett, hanyalah sidang pertama dari empat hari yang dijadwalkan. Tapi dendam di kedua sisi jelas, karena para senator berulang kali menuduh satu sama lain mempolitisasi Mahkamah Agung dan proses pencalonan.
Demokrat mengecam Partai Republik karena, dalam pandangan mereka, terburu-buru melalui konfirmasi Barrett hanya beberapa hari menjelang pemilihan yang diperkirakan tidak akan dimenangkan oleh Presiden Donald Trump. Kembali pada tahun 2016, ketika Hakim Antonin Scalia meninggal, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell berhasil memblokir pengganti terpilih Presiden Barack Obama, Hakim Merrick Garland, untuk naik ke Mahkamah Agung.
Pada saat itu, McConnell berpendapat bahwa Garland harus bergabung dengan bangku cadangan karena itu adalah tahun pemilihan dan rakyat Amerika harus diberi kesempatan untuk memilih terlebih dahulu. Tapi, Senator Patrick Leahy menunjukkan, McConnell mengumumkan rencananya untuk segera menggantikan Hakim Ruth Bader Ginsburg hanya beberapa jam setelah kematiannya pada pertengahan September.
“Alih-alih berbicara tentang COVID dan melakukan sesuatu untuk membantu rakyat Amerika, kami terlibat dalam kesibukan gila-gilaan ini untuk memenuhi kekosongan Mahkamah Agung menjelang pemilihan presiden,” kata Leahy. “Partai Republik mengumumkan niat mereka untuk mengisi kursi Hakim Ginsburg hanya satu jam setelah kematiannya. Sejak saat itu, proses ini sangat memalukan. ”
The Affordable Care Act, tambah Leahy, sekarang “di bagian atas daftar sasaran”.
Setidaknya satu Demokrat, Senator Minnesota Amy Klobuchar, mengakui bahwa sangat sedikit yang dapat dilakukan minoritas untuk menghentikan konfirmasi Barrett. Dengan 53-47 mayoritas di Senat, Partai Republik kemungkinan besar memiliki suara yang mereka butuhkan untuk mengonfirmasinya, meskipun dua senator — Sens. Susan Collins dari Maine dan Lisa Murkowski dari Alaska — telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan memilih Barrett sebelum pemilihan.
“Untuk semua orang Amerika: Kami tidak memiliki cara prosedural yang cerdas untuk menghentikan penipuan ini, untuk menghentikan mereka dari terburu-buru mencari calon,” kata Klobuchar. Sebaliknya, senator Demokrat — yang mengenakan topeng bertuliskan “PILIH” —memanggil orang untuk menelepon senator mereka dan mengajukan keluhan.
“Ini bukan negara Donald Trump. Itu milikmu, ”kata Klobuchar. “Ini seharusnya bukan hakim Donald Trump. Itu harus menjadi milikmu. ”
Partai Republik, sementara itu, mencoba menjebak reservasi Demokrat sebagai serangan terhadap agama. Barrett adalah seorang Katolik yang taat dan, sebagai seorang individu, telah menyarankan agar dia memegang pandangan yang sangat tradisional tentang isu-isu seperti aborsi dan hak LGTBQ — pandangan yang, menurut GOP, tidak akan ada sangkut pautnya dengan kehidupan profesionalnya sebagai hakim.
Dalam beberapa hari terakhir, Barrett juga menghadapi pengawasan karena hubungannya dengan People of Praise, sebuah komunitas Kristen karismatik yang menurut laporan Barrett pernah menjabat sebagai semacam penasihat spiritual yang disebut “pelayan.” Mantan anggota telah memberi tahu outlet seperti Washington Post dan Associated Press bahwa People of Praise memegang keyakinan konservatif tentang peran perempuan dan memberi mereka lebih sedikit status dalam kelompok.
Senator Missouri Josh Hawley, seorang Republikan, secara langsung membidik laporan-laporan itu; pada satu titik, dia bahkan mengacungkan koran sebagai penyangga.
“Hakim Barrett adalah seorang Katolik. Kita semua tahu itu. Dia seorang Katolik yang taat. Kita semua tahu itu. Dia dan suaminya telah memilih untuk membesarkan keluarga mereka sesuai dengan keyakinan agama mereka, ”kata Hawley, sebelum menambahkan bahwa jutaan orang Amerika menganut berbagai versi agama Kristen. “Apakah mereka diberi tahu bahwa mereka tidak dapat melayani di kantor publik, bahwa mereka tidak diterima di ruang publik?”
“Saya, misalnya, tidak ingin hidup di Amerika seperti itu,” tambah Hawley.
Tak satu pun dari Demokrat mengungkit keyakinan Barrett selama sidang hari Senin. Bahkan, dalam jumpa pers, Durbin mengaku sama sekali tidak mengetahui ada Demokrat yang mau mengungkitnya. Mantan Wakil Presiden Joe Biden, calon presiden dari Partai Demokrat dan seorang penganut Katolik, juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak berpikir bahwa senator harus bertanya kepada Barrett tentang agamanya.
“Ini tentang, apakah dalam waktu kurang dari satu bulan, orang Amerika akan dipaksa kehilangan asuransi perawatan kesehatan mereka,” kata Biden.
Lima dari Hakim Mahkamah Agung yang duduk beragama Katolik. Keadilan lain, sebelum Mahkamah Agung memilih Presiden Donald Trump Neil Gorsuch, dibesarkan Katolik tetapi sekarang dilaporkan menghadiri gereja Episkopal.
Momok Hakim Brett Kavanaugh, hakim terbaru yang akan dikonfirmasi ke Mahkamah Agung, juga menghantui persidangan, karena banyak Partai Republik menyarankan bahwa persidangan atas tuduhan pelecehan seksual terhadapnya didorong oleh keberpihakan. Senator Louisiana John Kennedy menyebutnya sebagai “pertunjukan aneh” dan membandingkannya dengan adegan di luar Star Wars.
Meskipun para senator diberi pilihan untuk berpartisipasi dalam sidang dari jarak jauh, hanya sedikit yang memanfaatkannya. Meskipun Senator North Carolina Thom Tillis, seorang Republikan yang telah dites positif 10 hari sebelumnya, muncul dari jarak jauh, Senator Republik Utah Mike Lee muncul secara langsung meskipun tes positif baru-baru ini dan isolasi berikutnya.
Dia berbicara tanpa topeng.

[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »