https://bentrap.com/

Kepolisian Terbesar Kedua untuk Menghentikan Kriminalisasi Pengguna Narkoba

  • Bagikan

[ad_1]

Seorang petugas polisi melakukan penangkapan.

Foto: Getty Images / Stefan Rousseau / PA Images

West Midlands, kepolisian terbesar kedua di Inggris dan Wales, telah menjadi yang kelima di negara itu yang secara otomatis menghentikan kriminalisasi terhadap orang yang tertangkap dengan obat-obatan terlarang.
Pasukan tersebut bergabung dengan Thames Valley, Avon dan Somerset, Durham dan North Wales dalam memperkenalkan kebijakan gaya dekriminalisasi narkoba di mana orang yang tertangkap dengan sejumlah kecil narkoba – termasuk heroin dan kokain – dialihkan ke pengobatan, dukungan, dan saran pengurangan dampak buruk alih-alih menjadi ditangkap, dihukum atau diadili.
Skema pengalihan narkoba bertujuan untuk mengurangi pelanggaran berulang, kriminalisasi yang tidak perlu, dan jumlah sumber daya polisi yang dihabiskan untuk kejahatan tingkat rendah.
Tindakan tersebut, yang diawasi oleh polisi dan komisaris kejahatan West Midlands David Jamieson, mantan guru dan anggota parlemen dari Partai Buruh, adalah pengurangan lebih lanjut oleh polisi dari perang melawan narkoba dan cerminan bagaimana pasukan menjadi semakin tidak nyaman dengan menempatkan pelaku kepemilikan narkoba tingkat rendah melalui sistem peradilan pidana.
Saat ini, orang-orang yang tertangkap dengan obat-obatan terlarang dalam jumlah pribadi – terutama obat-obatan Kelas A – secara rutin ditahan. Mereka yang didakwa sering didenda atau menerima hukuman penjara singkat. Tahun lalu 27.384 orang di Inggris dan Wales dituntut atas kepemilikan narkoba, 25.303 dihukum, 13.951 denda dan 899 dikirim ke penjara (rata-rata 14 minggu). Tetapi proses ini sangat mahal, memakan waktu dan banyak dari mereka yang dihukum sering kali kembali menyinggung.
Sebagai bagian dari skema West Midlands, petugas polisi memiliki pilihan untuk memberikan kesempatan kepada pelanggar narkoba tingkat rendah untuk menghadiri kursus pendidikan narkoba atau program penjangkauan, daripada dimasukkan secara resmi melalui sistem peradilan pidana dan menerima catatan kriminal. Pasukan tersebut bertujuan untuk mengalihkan 1.500 orang selama 12 bulan uji coba. Diharapkan skema tersebut tidak hanya akan mengurangi kejahatan tetapi juga menghemat uang pembayar pajak melalui pemotongan kejahatan terkait narkoba, yang merugikan West Midlands £ 1,4 miliar setahun.
“Jika kita ingin memutus siklus kejahatan terkait narkoba, kita perlu mencari cara baru untuk mengatasi akar penyebabnya. Skema baru ini dicoba dan diuji di bagian lain negara dan telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menghemat uang pembayar pajak dan menghentikan individu menjadi terseret ke dalam kehidupan yang menyinggung, ”kata Jamieson.
“Selama uji coba 12 bulan ini, kami akan terus memantau kemajuan skema dan seberapa baik skema ini berhasil membantu masyarakat. Kami tahu bahwa pengalihan yang berhasil dari sistem peradilan pidana selalu lebih baik dan lebih murah daripada memasukkan orang ke dalam penjara atau bahkan denda yang seringkali tidak dibayar. ”
Tahun lalu Dave Thompson, kepala polisi West Midlands, diledakkan dengan histeris Surat harian halaman Depan karena mengatakan dia tidak ingin menuntut orang untuk kepemilikan ganja karena dia tidak ingin merusak kesempatan hidup mereka. Itu adalah kritik yang tampaknya dia abaikan.
Pasukan Avon dan Somerset dan Durham adalah yang pertama memperkenalkan kebijakan pengalihan narkoba pada tahun 2016, terungkap secara eksklusif pada saat itu oleh VICE News. Wales Utara menetapkan kebijakan serupa tahun lalu. Pasukan Wales Utara dan Durham juga menjalankan kebijakan pengalihan pasca-penangkapan untuk pelanggaran pasokan di mana orang tersebut adalah pedagang pengguna – paling umum dalam kasus di mana orang yang kecanduan heroin menjual hanya untuk mendanai kebiasaan mereka.
Minggu ini Thames Valley, kekuatan terbesar kelima di negara itu, mengumumkan akan memperluas skema pengalihan narkoba percontohannya untuk di bawah 18 tahun – yang telah membantu 34 anak – di semua bagian wilayahnya.
Thames Valley telah menjalankan skema dekriminalisasi narkoba sejak 2018. An analisis dari skema percontohan pertamanya di Berkshire menemukan bahwa selama empat bulan antara 2018 dan 2019, 55 orang – sebagian besar tertangkap dengan ganja dan kokain – ditawari bantuan daripada ditangkap dan diadili. Sekitar setengah dari mereka menyelesaikan rangkaian sesi pengurangan dampak buruk, menghindari hukuman seperti peringatan ganja, denda, peringatan, dan tuntutan pidana.
Skema ini menghemat 236 jam waktu polisi, sementara hampir 80 persen dari mereka yang terlibat tidak melanjutkan untuk melakukan pelanggaran lebih lanjut dalam 12 bulan berikutnya. Analisis tersebut menyimpulkan bahwa skema tersebut menawarkan “alternatif berharga” untuk hukuman dan stigmatisasi catatan kriminal formal.
Meskipun tidak ada evaluasi penuh dari skema pengalihan Avon dan Somerset – Program Pendidikan Narkoba – yang telah dilakukan, analisis dari uji coba tahun 2016 menemukan bahwa peserta yang telah menghadiri kursus kesadaran narkoba pendidikan satu hari cenderung tidak menyinggung kembali dibandingkan dengan mereka yang pernah melalui sistem peradilan pidana.
Skema Durham, yang memungkinkan berbagai pelanggar termasuk orang yang tertangkap dengan narkoba untuk menghindari tuntutan jika mereka menghadiri kursus rehabilitasi, telah berhasil mengurangi tingkat pelanggaran ulang. Di bawah program, bernama Checkpoint, pelanggar yang terkait dengan supervisor polisi membantu mereka mengakses layanan kecanduan narkoba, kesehatan mental, dan perumahan. Sejauh ini, tindakan tersebut telah menghasilkan penurunan 15 persen dalam pelanggaran hukum setelah dua tahun bagi mereka yang ikut serta dibandingkan dengan mereka yang diadili.
“Skema pengalihan narkoba yang dipimpin polisi telah dikembangkan sebagai pengakuan bahwa kriminalisasi tidak menghalangi penggunaan, tetapi dapat menyebabkan kerugian yang signifikan bagi mereka yang terkena sanksi pidana,” kata Niamh Eastwood, direktur eksekutif dari lembaga amal hukum narkoba Release.
“Skema dekriminalisasi mencerminkan bukti dan pengalaman negara-negara di seluruh dunia yang telah mengakhiri sanksi pidana atas pelanggaran kepemilikan, dengan mereka yang dialihkan melaporkan hasil kesehatan, sosial dan ekonomi yang lebih baik,” kata Eastwood. Meskipun Portugal memiliki sistem dekriminalisasi narkoba yang paling mapan, taktik tersebut digunakan dalam beberapa bentuk 30 negara di seluruh dunia.
Dia melanjutkan: “Ini mengurangi beban pada sumber daya polisi dan mengurangi risiko pelanggaran ulang. Kita tahu bahwa masuk pertama ke dalam sistem peradilan pidana meningkatkan kontak lebih lanjut [with criminals], dan pelanggaran kepemilikan narkoba adalah pintu gerbang ke sistem itu. Kami hanya berharap bahwa pada akhirnya pemerintah Inggris akan mengikuti bukti tentang kebijakan narkoba juga. ”



[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »