Lima Film Soviet Teratas

oleh

1. ‘Asya’s Happiness’ (1967)

Asya Klyachina (diperankan oleh Iya Savina) adalah seorang juru masak yang lumpuh di sebuah pertanian kolektif di antah berantah.

Dia jatuh cinta dengan Stepan, seorang pengemudi yang tidak bertanggung jawab dan narsistik yang tidak peduli padanya.

Yang lebih parah, Asya sedang hamil dan dengan naif mengharapkan Stepan menjadi pria terhormat dan melamarnya.

Tapi Stepan memperlakukan Asya seperti keset, mengklaim bayinya bukan miliknya dan menyarankan agar Asya menikah dengan orang lain.

 

Andrei Konchalovsky / Моsfilm, 1967

Faktanya, wanita malang itu memiliki seorang pelamar dari kota, yang kembali ke pertanian kolektifnya untuk meminta Asya menikahinya. Tapi cinta itu buta, seperti kata pepatah lama, dan Asya jatuh cinta pada seseorang yang benar-benar di luar jangkauannya.

Drama Andrei Konchalovsky awalnya berjudul ‘The Story of Asya Klyachina, Who Loved a Man, but Did Not Marry Him Because She Was Proud’. Judulnya menjelaskan semuanya.

Dibidik dalam warna hitam dan putih pada tahun 1967, mahakarya Konchalovsky disimpan selama dua dekade. Versi asli film tersebut baru dirilis pada tahun 1987.

Rupanya, badan sensor Soviet menganggap film itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan; dengan kata lain, salah secara moral.

Pahlawan wanita dalam film Soviet tentang kehidupan yang sangat layak di pertanian kolektif tidak bisa lumpuh, hamil, dan tidak menikah pada saat yang bersamaan!

Masalahnya, Konchalovsky mengarahkan filmnya dengan gaya dokumenter.

Dia ingin menunjukkan kehidupan sehari-hari pedesaan Soviet dengan semua ketidaksempurnaan, penderitaan, dan kerja kerasnya.

Memang, ada banyak keaslian di layar, karena pembuatan film dilakukan di desa Soviet yang sebenarnya.

Dalam tindakan berisiko, sutradara memilih pemeran yang sebagian besar terdiri dari non-profesional – penduduk desa setempat.

Dalam beberapa episode, karakter kecil dari film tersebut mengingat kembali kisah kehidupan nyata mereka tentang kamp gulag, PD II, dan beberapa pengalaman pasca perang yang traumatis.

‘Asya’s Happiness’ mungkin merupakan penggambaran kehidupan yang paling realistis dan mengharukan di pertanian kolektif Soviet yang pernah terekam dalam film.

2. ‘Komisaris’ (1967)

Film ini berlatar tahun 1920-an dan menyoroti Klavdia Vavilova, seorang komisaris Tentara Merah yang sedang hamil tua, yang dipaksa untuk mengambil jeda dari garis depan perang saudara antara Tentara Merah dan Putih.

Klavdia (diperankan oleh Nonna Mordyukova) adalah lambang kekuatan dan kesetiaan, seorang wanita Rusia klasik yang dapat “menghentikan kuda yang berlari kencang dan memasuki rumah yang terbakar”.

 

Aleksandr Askoldov / Gorky Film Studio, 1967

Klavdia tidak sabar untuk kembali dengan kudanya dan bergabung dengan rekan-rekannya, tetapi komandannya (diperankan oleh Vasily Shukshin) menyuruhnya untuk tinggal dengan keluarga Yahudi yang miskin sampai dia melahirkan.

Yefim Magazinnik (diperankan oleh Rolan Bykov), istrinya Maria dan keenam anaknya hidup dalam ketakutan terus-menerus terhadap pogrom dan penganiayaan.

Sementara Klavdia sedang memutuskan apa yang sebenarnya dia inginkan, seorang tentara atau seorang ibu, Yefim dan istrinya menunjukkan padanya sisi kemanusiaan yang paling dermawan dan filosofis yang bisa dibayangkan.

‘The Commissar’ tidak hanya tentang “kehidupan dan nasib” seorang wanita dalam perang, tetapi juga tentang chauvinisme, kebaikan dan pengorbanan.

Film ini disimpan selama lebih dari 20 tahun, karena didasarkan pada novel pendek Vasily Grossman dan menyentuh isu anti-Semitisme yang kemudian menjadi tabu. Ini cukup untuk membuat film disimpan di rak.

Diatur dengan musik oleh Alfred Schnittke, ‘The Commissar’ menjadi film pertama dan terakhir yang disutradarai oleh Aleksandr Askoldov.

Pada tahun 1967, ‘The Commissar’ dianggap menyinggung nilai-nilai komunis Soviet dan secara ideologis bermusuhan, dengan Askoldov dipecat dari studio film Gorky dan secara resmi diklasifikasikan sebagai “tidak layak untuk bekerja”.

Film tersebut mengalami kehancuran, tetapi sutradara diam-diam “menyelundupkan” salinan filmnya keluar dari ruang editing.

Pada tahun 1986, atas prakarsa Elem Klimov (sutradara ‘Come and See’), sebuah komisi khusus ditunjuk untuk meninjau film-film yang dilarang oleh sensor Soviet. ‘

The Commissar’ ada di daftar teratas, namun pejabat dari Komite Sinema Negara masih belum mau merilis film tersebut.

Semuanya akhirnya bersatu pada tahun berikutnya, selama Festival Film Internasional Moskow. Askoldov memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri dan memberi tahu Vanessa Redgrave dan Robert De Niro (yang menghadiri festival pada tahun 1987) tentang filmnya yang dilarang.

Ini berhasil, dan ‘The Commissar’ akhirnya dirilis di Uni Soviet. Itu membuat gelombang di luar negeri, memenangkan empat penghargaan di Festival Film Internasional Berlin, termasuk Silver Lion yang didambakan.

3. ‘The Intervention’ (1968)

Film yang dibintangi aktor dan penyanyi ikonik Vladimir Vysotsky ini berlatar belakang Revolusi Bolshevik 1917, ketika Rusia robek dan robek oleh Perang Saudara.

 

Gennady Poloka / Lenfilm, 1968

Terlepas dari keseriusan topik, film Gennady Poloka (berdasarkan lakon terkenal Lev Slavin) adalah persilangan antara fantasi, lawak dan musikal.

Dikemas dengan alur cerita dan aksi yang intens, film ini adalah bunga rampai dari segalanya, termasuk genre, tarian, komedi, lelucon, dan musik (musisi terkenal Vladimir Vysotsky menulis hampir semua lagu untuk soundtrack).

Meski kedengarannya aneh, tetapi campuran komedi, tragedi, dan lelucon ini membantu sutradara menunjukkan betapa absurd dan bahkan gila Perang Saudara sebenarnya. Namun, pada tahun 1967, kesembronoan seperti itu masih belum pernah terdengar.

Gennady Poloka awalnya ditugaskan untuk membuat film realistis yang merayakan ulang tahun ke-50 Revolusi Oktober, bukan film yang mengejek nilai-nilai revolusioner.

Pada tahun 1968, Ketua Komite Negara untuk Sinematografi Aleksey Romanov melarang pemutaran film tersebut.

Mencoba menyelamatkan film tersebut, beberapa pemeran (kemungkinan Vladimir Vysotsky atau Valery Zolotukhin) menulis surat yang ditujukan kepada pemimpin Soviet Leonid Brezhnev. Namun, surat itu tidak mendapat balasan.

‘The Intervention’ baru dirilis pada tahun 1987. Pada saat itu, gaya sinema Soviet telah berubah secara dramatis dan film Poloka tidak lagi terlihat tajam dan berani, tetapi agak ketinggalan jaman.

4. ‘Tiga puluh tiga’ (1965)

Ivan Sergeevich Travkin (diperankan oleh raja komedi Soviet, Yevgeny Leonov) adalah seorang ahli teknologi senior di sebuah pabrik minuman ringan.

Travkin tinggal dengan tenang bersama keluarganya di kota provinsi dan memiliki reputasi sebagai pekerja keras.

Suatu hari, Ivan bangun dengan sakit gigi dan mengunjungi dokter gigi yang menemukan bahwa Travkin sebenarnya memiliki … 33 gigi! Ini adalah kasus pertama dalam ilmu kedokteran!

 

Georgy Danelia / Моsfilm, 1965

Orang malang itu dipecat dengan pertanyaan, wartawan ingin mewawancarainya. Ketenarannya tiba-tiba melonjak – Ivan pergi ke Moskow dan langsung menjadi selebriti.

Orang malang itu hampir berakhir di rumah orang gila setelah mengaku telah bertemu makhluk dari luar angkasa … Sementara Ivan menderita sakit gigi yang parah, dokter Soviet tidak berani menyentuh gigi unik ketiga puluh tiga miliknya.

Situasi itu bisa berakhir dengan tragedi, seandainya Ivan tidak bertemu dengan seorang dokter gigi yang berpengalaman.

Percaya atau tidak, komedi Georgy Danelia menyebabkan kehebohan besar di satu episode duniawi. Episode tersebut menampilkan iring-iringan mobil mewah Chaika (Burung Camar) ditemani pengawal pengendara sepeda motor.

Sekretaris Komite Pusat Ideologi Mikhail Suslov saat itu dilaporkan menganggap adegan ini sebagai “fitnah atas realitas sosialis kita”, menuntut untuk menghapusnya. Film tersebut dianggap tidak menghormati kosmonot Soviet.

Tetapi Georgy Danelia, pria yang juga berada di belakang ‘Walking the Streets of Moscow’, menolak untuk memotong frame aslinya dan komedi itu ditarik dari distribusi luas dua minggu setelah pemutaran perdananya. Film itu tetap di rak selama seperempat abad.

5. ‘The Ugly Story’ (1966)

Plotnya didasarkan pada cerita Fyodor Dostoevsky dengan nama yang sama, yang artinya jangan berharap perjalanan yang mudah. Dalam sebuah karya sastra yang dibuat pada tahun 1862, penulis mengejek idealisme yang muncul di Rusia setelah penghapusan perbudakan (yang terjadi pada tahun 1861).

Aleksandr Alov, Vladimir Naumov / Mosfilm, 1966

Film ini berfokus pada anggota dewan negara bagian Ivan Ilyich Pralinsky (diperankan oleh Yevgeny Yevstigneev) yang, secara mendadak, memutuskan untuk menunjukkan sisi terbaiknya kepada bawahannya, Porfiry Pseldonimov.

Saat Pralinsky pulang ke rumah pada suatu malam di musim dingin, dia melewati rumah Pseldonimov.

Ternyata Porfiry sebenarnya sedang mengadakan pernikahan. Penuh dengan niat mulia, Pralinsky, sang bos, memutuskan untuk secara pribadi memberi selamat kepada bawahan mudanya.

Penampilan tak terduga dari tamu profil tinggi membuat semua orang tidak menyadarinya. Situasi menjadi semakin canggung.

Pengantin pria berada di ambang kegilaan, menebak berapa harga yang harus dia bayar untuk kunjungan murah hati ini.

Akibatnya, Ivan Ilyich, berharap populisme liberalnya akan membangkitkan kekaguman umum, mabuk dan tertidur di ranjang pengantin baru.

‘The Ugly Story’ menggambarkan adat istiadat pejabat Rusia dengan cara yang sangat sarkastik. Disengaja atau tidak, film tersebut dibuat paralel dengan sistem birokrasi Soviet.

Sayangnya, seperti kebanyakan lelucon, nasib film yang disutradarai oleh Aleksandr Alov dan Vladimir Naumov, tercermin dalam judulnya, karena bagi sensor Soviet, film itu ternyata benar-benar “lelucon yang buruk”.

‘The Ugly Story’ bukan hanya tentang situasi tertentu, melainkan tentang keadaan jarak yang semakin jauh antara kelas sosial yang berbeda dan ketegangan antara bawahan dan atasan.

Film ini disimpan selama 20 tahun dan baru dirilis pada akhir 1987.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *