https://bentrap.com/

Pertanyaan ‘Apa Apakah Kami?’ Percakapan Datang Lebih Awal Musim Manset Ini

  • Bagikan

[ad_1]

Apart and Together adalah serial yang mencatat kencan dan hubungan selama krisis kesehatan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Setelah satu setengah bulan mengirim pesan melalui Engsel dan SMS, Britta Erickson, seorang Texas berusia 25 tahun, akhirnya melakukan kencan pertama yang sangat dinantikan pada 7 Oktober. Sebelumnya, banyak hal terus menghalangi: Dia memiliki rencana Saat liburan, kakeknya meninggal, dan mengatasi kerumitan peraturan COVID dan jumlah kasus yang berfluktuasi di Texas membuat mencari tahu bagaimana dan kapan harus bertemu jauh lebih rumit dari biasanya.
Kencan pertama berjalan sangat baik sehingga mereka dengan cepat mengatur kencan kedua, di mana mereka menghabiskan hari bersama menonton sepak bola perguruan tinggi dan bermain game arcade (jarak sosial). Di penghujung malam, mereka dengan tergesa-gesa merencanakan kencan ketiga: staycation panjang akhir pekan di sebuah kabin di pedesaan. “Segalanya bergerak sangat cepat,” kata Erickson VICE. “Orang-orang menyebut kami gila, tapi aku benar-benar yakin telah menemukan diriku sendiri.”
Seperti banyak orang lainnya, Erickson dengan cemas menatap ke bawah pandemi musim dingin yang akan datang. Meskipun cuaca di mana dia tinggal sedang dan tidak mengancam penguncian di dalam ruangan yang sama, gaya pandemi awal yang diantisipasi oleh negara bagian utara, selama setahun terakhir satu-satunya orang di antara kelompok temannya telah menjadi kisi. Dengan kata lain, dengan musim gugur bergulir menuju musim liburan, Erickson lebih tertarik untuk menemukan manset.
“Saya pikir saya hanya lelah melakukan ini sendirian,” katanya. “Aku tidak seperti, ‘SAYA PERLU BERTEMU DENGAN SESEORANG ATAU AKU AKAN MATI !!!’ Tapi aku menjadi sedikit sedih, menjadi diriku sendiri sepanjang waktu. ”
Ingin some one membantu memerangi kesepian adalah perasaan yang dibagikan secara luas saat ini, dan keinginan mendesak untuk memiliki semacam pasangan untuk melewati musim dingin pandemi yang akan datang membuat orang-orang mendefinisikan istilah lebih serius daripada tahun-tahun sebelumnya. Sebagai staf penulis senior Alex Zaragoza sebelumnya diantisipasi dalam laporan untuk VICEMusim manset tahun ini dimulai lebih awal dan dengan cepat menjadi tantangan bagi orang-orang yang mencoba berkencan dengan banyak orang dengan cepat dan sekaligus, bahkan lebih daripada di tahun-tahun normal, tetapi menghadapi tarian ekstra seputar risiko terkait pandemi.
Musim manset selalu merupakan langkah yang gila untuk masuk ke semacam hubungan atau pengaturan hubungan dengan seseorang sebelum liburan (di tempat-tempat yang lebih hangat) atau hawa dingin pertama musim ini, dengan gagasan bahwa musim dingin menyebalkan, semua orang cukup tertekan, dan bertemu seseorang yang baru di tengah semua yang terasa sia-sia. Ini adalah pencarian untuk memiliki pasangan (atau, setidaknya, hubungan yang dapat diandalkan) untuk membuat bulan-bulan terburuk tahun ini sedikit lebih dapat ditoleransi, dan mungkin melakukan beberapa hal musim dingin yang lucu.
Tapi tahun ini, urgensi tambahan dari kemungkinan gelombang kedua dan / atau pemulihan penguncian telah mengubah cara orang menetapkan kesepakatan dengan mitra musim dingin yang andal, begitu mereka mengira telah menemukan seseorang. Dan “pasangan” memiliki arti yang lebih serius, mengingat risiko COVID yang secara signifikan diperkuat dengan berhubungan secara santai dengan banyak orang sekaligus. Seperti yang dikatakan beberapa borgol pada VICE, orang tidak hanya mencoba mengunci lebih awal, tapi segera, menetapkan istilah yang sesuai dengan gaya hidup dan tingkat kenyamanan mereka dengan menavigasi pandemi. Seperti yang diantisipasi Zaragoza, a banyak orang sedang berkencan sekarang. Sekarang kita sedang sibuk di musim manset, juga jelas bahwa cara orang berpacaran lebih disengaja dan penuh perhatian, menambahkan suasana serius ke waktu yang biasanya terangsang dan sedikit tidak tertahan.
Jika kencan di bulan-bulan awal pandemi didefinisikan dengan kembali ke pacaran via tanggal Facetime dan Zoom berkelok-kelok yang dibangun menuju sesuatu yang tidak jelas, musim gugur dan musim dingin ditentukan oleh tekad bersama untuk menetapkan persyaratan dan menetap sebelum kencan yang aman tidak lagi memungkinkan. Takut dengan kemungkinan keluar dari musim dingin sendirian, orang tidak hanya mencari hubungan; mereka jelas mencari pasangan untuk melewati bulan-bulan mendatang, setelah belajar awal tahun ini betapa kesepian dan mengisolasi penguncian bisa terjadi.

“Banyak dari kita memiliki perasaan yang sama tentang segala sesuatu yang terjadi, dan senang bisa berbagi dengan seseorang dan membicarakannya.”

Seperti Erickson, Gigi, 27, yang meminta untuk menghilangkan nama belakangnya karena alasan privasi, mendapati dirinya bergerak lebih cepat dari biasanya dalam hubungan yang baru terbentuk. Dia menghabiskan sebagian besar pandemi single, setelah mengalami putus cinta pada Januari dan melakukan “rebound” yang digambarkan sendiri dengan cepat di musim semi. Setelah menjalani operasi tertunda pandemi pada Juli, Gigi pulih dan mengunduh ulang Tinder pada Agustus. Dalam dua minggu, dia bertemu seseorang yang merasa menjanjikan. Percakapan itu langsung akrab; keduanya bertukar pesan panjang dan mendetail selama beberapa hari sebelum setuju untuk bertemu untuk makan malam di Cincinnati, Ohio, tempat mereka berdua tinggal. Mereka telah bertemu satu sama lain secara konsisten selama lebih dari sebulan sekarang.
Meskipun mereka belum mendefinisikan hubungan itu sebagai monogami secara eksplisit, Gigi mengatakan itu tersirat. Dia bekerja di rumah sakit dan merupakan orang tua tunggal, dan akibatnya, harus berhati-hati tentang berapa banyak orang yang berinteraksi dengannya secara teratur. Hal yang sama juga dirasakan Gigi, setelah melalui pandemi sejauh ini dengan mengikuti regulasi “to a tee”, katanya. Eksklusivitas cepat bahkan lebih dipercepat oleh keterbatasan berkencan dengan seseorang yang baru sekarang. Dengan sebagian besar ruang publik terlarang, atau di bawah batasan ketat untuk menjaga orang seaman mungkin, nongkrong di rumah adalah aktivitas kencan pertama atau kedua yang normal. “Ini lebih seperti, tidak melakukan apa pun kecuali menonton acara Netflix dan mengobrol,” kata Gigi.
Gigi belum sepenuhnya mengalami pandemi, karena dia memiliki teman sekamar. Tapi mereka menjalin hubungan, dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka sekarang dengan pasangan mereka. Manfaat signifikan dari borgol sekarang adalah kemungkinan bahwa dia akan memiliki seseorang untuk berbagi pengalaman apa pun yang ada di depannya. “Saya merasa tidak terlalu kesepian,” katanya. “Banyak dari kita memiliki perasaan yang sama tentang segala sesuatu yang terjadi, dan senang bisa berbagi dengan seseorang dan membicarakannya.”
Myles, 30, yang meminta untuk menghilangkan nama belakangnya karena alasan privasi, juga mengalami putus cinta sebelum pandemi dimulai dan Ottawa, tempat tinggalnya, diisolasi. Teman sekamarnya pindah di tengah pandemi, meninggalkannya sendirian di apartemen mereka. Dia mulai menemui terapis untuk membantu dengan perasaan yang belum terselesaikan dari perpisahannya, dan mengunduh dan menghapus Bumble beberapa kali, tidak pernah bertemu dengan siapa pun. Pada akhir Juli, awal Agustus, dengan sebagian besar Ottawa dibuka sampai taraf tertentu, Myles mengunduh Tinder “karena di sanalah orang-orang mencari hubungan,” yang ia minati.
Atau, tidak perlu “hookups”, tetapi orang yang konsisten untuk terhubung melalui musim gugur dan musim dingin, tanpa pamrih. Dia bertemu seseorang dalam beberapa hari, meskipun bio-nya mengatakan dia “mencari cinta,” jelas bukan hal yang menarik bagi Myles. “Kami seperti mencapai kesepakatan bahwa kami baik-baik saja dengan berkencan dan berhubungan ke atas setelah itu, ”katanya. “Dia keren dengan itu, dan saya seperti, Baiklah, ini dia. Kami bertemu dengan cukup cepat, pergi makan siang, lalu kembali ke tempat saya dan memulai bisnis. ”
Keduanya bertemu beberapa kali lagi dalam beberapa minggu berikutnya, tetapi ketika dia mengajukan pertanyaan tentang menginap setelah berhubungan, dia mundur, dan mereka berhenti bertemu. Sekarang Myles kembali ke papan gambar, merasa semakin cemas tentang kemungkinan lockdown dan tenggat waktu musim manset.
Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, Myles berkata dia “sedikit lebih gelisah untuk memulai, bertemu langsung, lihat apakah ada chemistry”. Perasaannya adalah: Tidak ada waktu yang terbuang, jika dia ingin seseorang melihat secara konsisten — dengan istilah apa pun — sepanjang musim dingin. Untuk merampingkan banyak hal, dia juga mencoba untuk sangat jelas tentang apa yang dia cari.
“Saya mencari sesuatu yang menyenangkan, tapi juga baik dan hormat,” katanya. “Saya tinggal sendiri dan tidak memiliki kontak dekat yang sering saya temui, jadi saya memiliki toleransi yang lebih tinggi terhadap apa yang dapat saya lakukan dan saya mencoba untuk mengingatnya ketika saya berbicara dengan orang-orang tentang kemungkinan bertemu —Apa jalan tengahnya? Pandemi memperburuk banyak kelelahan dan kecemasan yang datang dari pertemuan dengan orang-orang. Tapi saya juga tidak ingin memiliki teman pena video jarak jauh untuk musim dingin. ”
Bahkan mereka yang biasanya tidak menggunakan aplikasi kencan telah mengemudi untuk mencobanya tahun ini, mengingat hampir tidak mungkin bertemu seseorang secara spontan (simpan beberapa eyefucking yang ditempatkan dengan baik di atas topeng). Sam Nelson, 27 tahun yang tinggal di Oregon, mengatakan secara pribadi dia selalu merasa tidak nyaman dengan aplikasi kencan, tetapi mengunduh Bumble pada akhir musim panas setelah dia “bosan selama karantina”. Dia pergi kencan Bumble pertamanya dan satu-satunya pada bulan Agustus, dengan pertandingan pertamanya di aplikasi. Mereka bertemu di taman umum terdekat.

“Ada beberapa pertimbangan seperti, A_re kita hanya kesepian, atau benar-benar menyukai satu sama lain?” _

“Kami berdua muncul dengan topeng di tangan, tapi segera merasa sangat nyaman satu sama lain sehingga kami berpelukan dan melepaskan topeng kami,” katanya. “Kami berbicara selama lima jam! Itu sangat non-normatif untuk mid-pandemi. ”
Nelson mengatakan dia awalnya hanya mencari keintiman dan koneksi, dan “untuk bercinta,” tetapi sekarang kencan pertama itu menuju ke wilayah hubungan yang sebenarnya, karena cuaca di Oregon mendingin.
“Saat ini ada keinginan yang jelas untuk berhubungan lebih dari sebelumnya, jadi ada beberapa pertimbangan tentang seperti, Apakah kita hanya kesepian, atau benar-benar menyukai satu sama lain? ” katanya, meringkas apa yang mungkin ditanyakan banyak orang kepada diri sendiri saat mereka mengunci borgol yang mereka harap akan bertahan dalam beberapa bulan mendatang. Saya pikir dan berharap itu yang terakhir.
Seperti kebanyakan hal, hampir pasti kombinasi keduanya: Karantina dan penguncian adalah kesepian karena kebutuhan, seperti yang kita semua pelajari beberapa bulan yang lalu, dan mereka yang telah melewati tahun tanpa pasangan merasakan kesepian itu lebih parah.
Juga, menyendiri untuk waktu yang lama berpengaruh pada otak, dengan cara yang mungkin keduanya ilmiah dan tidak. Di sini saya memikirkan tentang bagaimana, dalam pemutaran perdana minggu ini The Bachelorette (sangat menyesal tentang ini), setelah menghabiskan banyak waktu yang dirahasiakan di karantina di sebuah resor di luar Palm Springs, para pemeran laki-laki itu pusing dengan gagasan hanya untuk menyentuh wanita. tangan. Pendekatan yang disengaja untuk memborgol tahun ini adalah suatu kebutuhan; siapa yang akan memilih untuk menjalani apa pun yang dibawa bulan-bulan mendatang, sepenuhnya sendirian, tanpa menyentuh tangan?

[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »