https://bentrap.com/

Strategi Hukum Trump untuk Menceritakan Kemenangan Pemilu Sebenarnya Menyebalkan

  • Bagikan

[ad_1]

Presiden AS Donald Trump mengunjungi markas kampanyenya di Arlington, Virginia, 3 November 2020.

Presiden AS Donald Trump mengunjungi markas kampanyenya di Arlington, Virginia, 3 November 2020. (Foto oleh SAUL LOEB / AFP via Getty Images)

WASHINGTON – Kampanye Presiden Trump dan pendukung Partai Republik telah meluncurkan gelombang tantangan hukum di negara-negara medan pertempuran 2020 yang bertujuan untuk meningkatkan peluang terpilihnya kembali Trump yang semakin menipis.

Tapi mereka punya satu masalah besar: Sejauh ini, langkah-langkah hukum yang panik ini tampaknya tidak mungkin membuat penurunan yang berarti dalam margin suara.

Dalam satu perkelahian di ruang sidang di Pennsylvania, para agen Partai Republik dengan sengit memperebutkan kurang dari 100 surat suara yang masuk. Di Michigan, kampanye Trump ingin menghentikan penghitungan suara di negara bagian di mana lawannya, calon dari Partai Demokrat Joe Biden, memimpin dengan mudah. Di Wisconsin, Trump menginginkan penghitungan ulang yang bahkan mantan Gubernur GOP Scott Walker mengatakan sangat tidak mungkin untuk meniadakan kepemimpinan Biden.

Masalah hukum terbesar Trump adalah retorikanya yang berlebihan tentang penipuan yang diduga meluas tidak sesuai dengan fakta di lapangan, kata para ahli hukum. Itu membuat pengacara pro-Trump mencari bukti penyimpangan yang akan menuntut gugatan hukum yang kuat, tanpa menemukan banyak.

“Saya belum melihat satu gugatan yang tampaknya dapat mengubah hasil dengan satu atau lain cara, atau mendekati,” kata Justin Levitt, pakar hukum pemilu di Loyola Law School. “Belum ada indikasi bahwa telah terjadi pelanggaran berarti terhadap undang-undang atau Konstitusi mana pun. Dengan kata lain: Tidak ada yang harus diputuskan oleh pengadilan. “

Namun, persaingan tetap ketat, karena penghitungan berlarut-larut di banyak negara bagian di mana pemilihan akan diputuskan — dan tuntutan hukum semakin menumpuk. Inilah yang berliku-liku melalui sistem pengadilan.

Pertarungan hukum paling tinggi yang menunggu keputusan dari pemilu 2020 melibatkan kemungkinan bahwa Mahkamah Agung mungkin memutuskan untuk membuang surat suara yang datang terlambat di negara bagian Pennsylvania yang penting.

Pengadilan tinggi sebelumnya memilih untuk mengizinkan negara bagian tetap menerima surat suara melalui pos selama tiga hari setelah Hari Pemilihan. Truf mengajukan mosi untuk campur tangan dalam kasus pada hari Rabu.

Jika hasil di Pennsylvania berubah menjadi sangat tipis, dan Mahkamah Agung pada akhirnya memutuskan untuk melarang surat suara yang datang dari Rabu hingga Jumat, maka pertarungan hukum ini dapat kembali dengan pembalasan. Tapi untuk saat ini, itu adalah dua hal besar.

Beberapa pengamat hukum mengatakan pengadilan mungkin enggan untuk menyapu dan mengubah aturan setelah pemungutan suara telah dilakukan.

“Saya tidak ingin berspekulasi tentang bagaimana Pengadilan akan memutuskan, tetapi argumen bahwa pemilih mengandalkan aturan yang berlaku pada dan sebelum Hari Pemilu — dan karena itu suara mereka harus dihitung — sangat kuat,” Dan Tokaji, dekan Fakultas Hukum Universitas Wisconsin, kata Politico.

Sementara itu, pertempuran kecil berlanjut di kasus lain di Pennsylvania.

Partai Republik juga menginginkan pengadilan membuang surat suara awal yang dikoreksi setelah petugas pemilu menemukan bahwa mereka tidak diajukan dengan benar atau memiliki masalah teknis. Mungkin hanya ada 93 kasus seperti itu, menurut kesaksian lisan dalam sidang baru-baru ini, dan hakim tidak terdengar yakin bahwa kasus-kasus itu harus dibuang.

Di tempat lain, tim Trump juga membantah bahwa pengamat mereka telah dijauhkan dari jarak 25 kaki dari petugas penghitungan suara, yang menurut mereka terlalu jauh untuk mengawasi proses tersebut.

Pada Kamis pagi, kampanye itu mengumandangkan “kemenangan hukum yang luar biasa” setelah hakim memutuskan mereka bisa menonton dari jarak kurang dari enam kaki. Tapi beberapa saat kemudian, Mahkamah Agung Pennsylvania ditolak keputusan itu, memberikan kekalahan baru kepada Trump.

Trump masih memimpin di Pennsylvania sekitar tengah hari pada hari Kamis, tetapi sejumlah besar suara dari daerah Philadelphia dan Pittsburgh yang cenderung Demokrat tetap dihitung.

Di Wisconsin, tim Trump mengatakan berencana untuk meminta penghitungan ulang. Tapi Biden memimpin dengan sekitar 20.000 suara, dan penghitungan ulang di masa lalu di negara bagian itu hanya menggerakkan jarum dengan lebih dari 130 suara.

Namun, margin Biden kurang dari 1 persen, dan manajer kampanye Bill Stepien menegaskan ada “penyimpangan” di Wisconsin, tanpa menunjuk secara spesifik.

Mantan gubernur GOP Wisconsin, Scott Walker, secara terbuka menolak gagasan bahwa penghitungan ulang akan mengubah hasil di negara bagiannya.

Pada Rabu malam, tim Trump mengajukan gugatan di Georgia yang menyatakan bahwa 53 surat suara telah dihitung terlambat dan harus dilempar.

Pada Kamis pagi, hakim setempat menolak klaim mereka.

Dua saksi yang dipanggil oleh Partai Republik menyatakan di bawah sumpah bahwa mereka sebenarnya tidak tahu apakah surat suara diserahkan tepat waktu atau tidak.

Kampanye Trump masih memimpin di Georgia pada Kamis tengah hari, tetapi lebih banyak suara dari kubu Demokrat di sekitar Atlanta dan Savannah tetap dihitung.

Di Michigan, kampanye Trump berusaha untuk menghentikan penghitungan surat suara sambil bersikeras bahwa mereka telah ditolak akses ke lokasi penghitungan suara.

Namun strategi gugatan yang lebih luas tetap agak kabur. Di permukaan, Trump tampaknya berusaha menghentikan penghitungan lebih banyak surat suara dalam keadaan di mana, jika penghitungan segera dihentikan, Trump akan kalah.

Dalam laporan singkat ke pengadilan, Sekretaris Negara Michigan Jocelyn Benson menyebut argumen kampanye Trump “sepenuhnya tanpa alasan, jika tidak sembrono”.

Di Nevada Kampanye Trump mengatakan sedang mengajukan gugatan federal menuduh bahwa “suara ilegal” dilakukan di negara bagian. Kampanye tersebut mengatakan akan memberikan bukti bahwa suara diberikan atas nama orang yang meninggal dan mantan penduduk negara bagian.

Namun, untuk saat ini, detail tentang gugatan itu masih tipis.

Pada Kamis tengah hari, Trump kehilangan Nevada dengan sekitar 12.000 suara.



[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »