https://bentrap.com/

Bagaimana Astronot Kotoran dan Kencing di Luar Angkasa? Astronot NASA Ini Menjelaskan.

  • Bagikan

[ad_1]

bagaimana-astronot-kencing-kotoran-ruang-toilet-NASA

Kolase: VICE / Gambar: MORAN dan Jan Antonin Kolar, Unsplash.

Pernah bertanya-tanya bagaimana caranya astronot menggunakan kamar mandi di ruang hampa? Tutorial video baru ini membahas semua detailnya.
NASA astronot dan Navy SEAL Amerika Serikat Christopher Cassidy mengatakan sejauh ini pertanyaan yang paling umum astronot dapatkan. Jadi, di a Video 7 menit diposting di media sosial, Cassidy, yang telah menjadi astronot sejak 2004, membawa pemirsa melalui proses tersebut.
Ternyata, keinginan untuk pergi ke kamar mandi tak jauh berbeda saat berada di luar angkasa.
“Keinginan untuk pergi sangat mirip seperti di bumi. Anda hanya tahu Anda harus pergi, ”kata Cassidy.
Dia memamerkan sebuah kios kecil bernama Kompartemen Limbah dan Kebersihan (WHC) yang tampaknya terjepit di antara treadmill dan mesin beban. Di dalamnya ada toilet, yang terdiri dari tempat duduk dan ember logam tepat di bawahnya. Menurut Cassidy, itu memegang sekitar “30 deposito.”
Sebelum menggunakan WHC, astronot harus terlebih dahulu memeriksa panel kontrol utama. Untuk pipis, mereka memastikan lampu di panel berbentuk V, yang artinya kencing diatur melalui Urine Processor Assembly (UPA). Saat panggilan alam, astronot buang air kecil langsung ke corong yang terpasang pada selang yang memiliki aliran udara yang menyedot cairan masuk.
“Jadi, kami mengatakan ‘periksa apakah itu V untuk kencing’,” kata Cassidy.
Buang air kecil juga bisa masuk ke ember, tetapi Cassidy mengatakan WHC biasanya dikonfigurasi ke UPA sehingga anggota kru tidak perlu bersusah payah mengganti ember.
Menjadi nomor dua sedikit lebih rumit. Bukaan dudukan toilet hanya berdiameter sekitar lima hingga enam inci dan dilapisi dengan kantong plastik. Dengan bungkus kacang hijau dan jamur, Cassidy mendemonstrasikan bagaimana kotoran masuk ke toilet dan langsung ke kantong plastik. Dia melempar kertas toilet ke toilet, menutup kantong plastik, dan menggunakan tongkat logam untuk mendorongnya ke dalam ember logam. Setelah itu, dia melapisi bukaan dengan kantong plastik baru untuk pengguna berikutnya dan menutup tutupnya.
Ini bisa membingungkan, jadi ada lembar instruksi untuk siapa saja yang tidak terbiasa dengan WHC.
Bagaimana astronot buang air kecil dan kotoran di luar angkasa terus memikat banyak manusia yang berada di bumi. Pada bulan Juni, NASA meminta komunitas global untuk mengirimkan desain toilet kompak yang dapat digunakan dalam gayaberat mikro dan gravitasi bulan. Itu Tantangan Lunar Loo dimulai pada bulan Juni dan desain pemenang akan ditentukan pada 21 Oktober dapat digunakan dalam program NASA untuk mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di bulan pada tahun 2024.



[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »