Eros Djarot Prihatin Perpecahan Gara-Gara Pilpres

35
Eros Djarot.

beritaenam.com, Jakarta – Tembang Badai Pasti Berlalu yang sukses di 1977 dan menjadi lagu legenda. Ternyata hasil secara ekonomi, buat penciptanya, Eros Djarot tidak cukup.

“Dari hasil lagu Badai Pasti Berlalu, buat beli bajaj aja nggak cukup. Jadi nggak tahu siapa yang menikmati,” ujar Eros usai peluncuran lagu terbarunya yang bertajuk 1 & 2 Bukan Segalanya.

Meski kecewa dengan hasil karya ciptanya yang secara ekonomi, namun tidak mematahkan semangatnya untuk terus berkarya, karenanya ditengah hiruk pikuknya Pilpres Eros Djarot menggelontorkan 2 single dengan nuansa politikm yakni Politisi Jaman Edan dan 1 & 2 Bukan Segalanya.

“Dua lagu ini saya ciptakan sebagai rasa prihatin saya atas perpecahan anak bangsa gara-gara perbedaan pilihan politik,” ungkap sutradara film Tjut Nyak Dien ini.

Eros berharap anak bangsa berfikir jernih ketika menghadapi Pilpres.

“Saya prihatin gara-gara Pilpres, anak bangsa jadi pecah.” Kata Adi kandung Slamet Rahardjo ini.

Ia pun berharap kepada Masyarakat agar tidak menyakralkan 1 dan 2.

“Jangan terlalu menyakralkan angka 01-02, yang sempurna hanya 17-08-1945,” tandas Eros Djarot (Boeyil)