https://bentrap.com/

Hanya Beberapa Klub yang Menerima Pendanaan dari Arts Survival Fund senilai £ 257 juta

  • Bagikan

[ad_1]

Setelah berbulan-bulan ketidakpastian dan kesedihan, pemerintah telah menyerahkan dana talangan yang sangat dibutuhkan kepada industri seni dan budaya yang terkepung – setidaknya sebagian darinya.
Pada hari Senin, Departemen Media, Budaya dan Olahraga mengumumkan penerima putaran pertama skema pendanaan pemerintah baru untuk membantu industri seni Inggris yang gagal bertahan dari pandemi.
Lebih dari 1.300 teater, museum, dan tempat musik telah dianugerahi £ 257 juta dalam bentuk hibah dari Dana Pemulihan Budaya (CRF) senilai £ 1,57 miliar. Tapi gambarannya masih terlihat mengerikan dunia malam, dengan hanya sedikit klub dan promotor yang diakui oleh skema tersebut.
Diantaranya ada nama-nama besar seperti London Corsica Studios dan Village Underground, Motion in Bristol, Liverpool’s Circus Club dan Soup Kitchen di Manchester, yang di antara mereka dialokasikan lebih dari £ 2,2 juta.
Kementerian Suara mendapat alokasi £ 975.000 dari dana kelangsungan hidup, menjadikannya pemenang terbesar di antara semua tempat kehidupan malam khusus dan penerima terbesar kesepuluh secara keseluruhan. Proyek Gudang di Manchester menerima £ 343.000.
Platform musik elektronik Resident Advisor berhasil mengajukan permohonan untuk £ 750.000, menjadikannya salah satu penerima teratas di industri kehidupan malam. Promotor dan penyelenggara acara langsung seperti Eat Your Own Ears dan Leftfoot dari Birmingham juga diakui dalam skema tersebut. Glastonbury Blok9 dan Arcadia juga dialokasikan jumlah gabungan hampir £ 338.000.
DJ Grime dan Butterz pendiri label rekaman Elijah & Skilliam dianugerahi £ 55.000, menjadikan mereka satu-satunya DJ yang menerima dana dari skema tersebut.
Tempat LGBTQ seperti The Glory di London dan Cruz 101 dan Eagle Bar di Manchester – bersama dengan pendukung kehidupan malam yang menarik Tenggelamkan Pink dan promotor klub khusus wanita yang aneh Acara Jilat – juga diberi uang.
Tetapi lebih banyak lagi klub terbesar di negara itu, seperti Fabric dan GAY di London dan Manchester, yang tidak ada dalam daftar. Kumpulan hibah berikutnya dengan jumlah antara £ 1 juta dan £ 3 juta diharapkan akan diumumkan dalam beberapa minggu mendatang.
Seni Profesional melaporkan bahwa hampir sepertiga dari 2.000 atau lebih pelamar ditolak sebagai “tidak dapat hidup atau mampu bertahan tanpa dukungan keuangan”. Mereka yang sukses harus secara terbuka memuji pemerintah atas dukungannya.
“Kami telah melihat beberapa kesuksesan untuk bisnis musik live, acara, rantai pasokan, dan beberapa tempat, tetapi dengan jumlah klub dan acara musik dansa yang sangat terbatas yang menerima dana,” kata Michael Kill, CEO Asosiasi Industri Waktu Malam (NTIA), yang berkampanye atas nama sektor kehidupan malam.
Meskipun Kill mengatakan NTIA mengharapkan kurangnya dukungan ini sampai taraf tertentu, dia memperingatkan bahwa hal itu akan “meninggalkan banyak bisnis yang telah melewatkan kesempatan ini menunggu di tepi tebing yang berbahaya, yang akan mengakibatkan redundansi lebih lanjut dalam beberapa minggu mendatang.”
Pengumuman ini hanya mencakup tempat seni Inggris. Pada bulan Juli, pemerintah Inggris mengumumkan bahwa pendanaan akan dialihkan sehingga Irlandia Utara, Wales, dan Skotlandia masing-masing akan mendapatkan bagian, meskipun pengeluaran untuk budaya lokal tidak diwajibkan.
Pendanaan tersebut dimaksudkan untuk membantu bisnis-bisnis ini membuka kembali pasca pandemi, melindungi pekerjaan, menciptakan peluang freelance dan merencanakan pemulihan mereka secara keseluruhan selama enam bulan ke depan, kata pemerintah.
Ini dapat mengurangi beberapa – tetapi tidak semua – kecemasan dalam industri musik dan acara live. Meskipun ada pelonggaran pembatasan selama musim panas, yang membuat beberapa tempat dibuka kembali di bawah panduan ketat aman COVID, peningkatan tajam baru-baru ini dalam kasus dan undang-undang pemerintah yang terkait menambah tekanan lebih lanjut ke sektor yang sudah terkepung.
Di antara mereka yang paling terpukul adalah klub, terutama sejak diberlakukannya jam malam pukul 10 malam pada bulan September. Banyak yang menutup pintu mereka sejak awal penguncian dan belum dibuka sejak itu. Beberapa bahan pokok kehidupan malam Inggris yang berharga, seperti Canavan di Peckham, telah memutuskan untuk menutup secara permanen, dengan alasan kurangnya dukungan pemerintah.
NTIA telah meminta pemerintah untuk memberikan lebih banyak bantuan untuk kehidupan malam selama berbulan-bulan. Nya Kampanye #LetUsDance berhasil memperjuangkan musik kontemporer dan organisasi budaya untuk dimasukkan dalam CRF dan saat ini menantang undang-undang jam malam.
Kepala NTIA, Kill, mengatakan organisasinya “masih menunggu kejelasan tentang kelayakan tempat yang telah ditutup sejak Maret dari skema retensi pekerjaan Rishi Sunak yang diumumkan minggu lalu.”
Untuk industri yang memberikan kontribusi miliaran bagi ekonomi Inggris dan lebih banyak lagi untuk modal budayanya, masa depan terlihat sangat suram. Kehidupan malam Inggris terkenal secara internasional dan menarik ribuan wisatawan setiap tahun, tetapi juga melayani fungsi penting dalam masyarakat di luar itu. Ini menyatukan subkultur dan komunitas yang terpinggirkan – seperti orang LGBTQ – dan menyediakan tempat untuk hubungan sosial dan kebersamaan.
Hilangnya salah satu klub ini akan menjadi bencana bagi Inggris dengan cara yang beragam dan luas, yang diterjemahkan ke dalam kehilangan pekerjaan, representasi budaya yang lebih lemah untuk komunitas yang terpinggirkan dan kehilangan satu ruang aman lagi bagi mereka yang mengandalkan mereka untuk terhubung satu sama lain.
Tanpa dukungan lebih, masa depan banyak dari lembaga-lembaga ini tetap tidak pasti. Untuk Michael dan NTIA, solusinya sangat jelas: “Kami membutuhkan pemerintah untuk meningkatkan dan mendukung sektor kami.”
VICE telah menyusun daftar awal penerima nightlife dari dana survival. Tidak semua organisasi beroperasi secara eksklusif sebagai klub atau promotor klub. Beberapa juga mengadakan pertunjukan musik live, sementara yang lain juga memiliki restoran, pub, dan bar.
Daftar tidak lengkap

  1. Mission Mars (termasuk Albert Hall), Manchester – £ 1.000.000
  2. Kementerian Suara, London – £ 975.468
  3. Motion Events Ltd (Motion), Bristol – £ 884.796
  4. Penasihat Penduduk, London – £ 750.000
  5. 100 Club, London – £ 491.486
  6. Corsica Studios, London – £ 407.764
  7. Village Underground, London – £ 398.000
  8. Chibuku / Musik Sirkus (Klub Sirkus), Liverpool – £ 365.000
  9. The Warehouse Project Limited, Manchester – £ 343.000
  10. Mothership Hoxton Ltd, London (Warna, Ratu Hoxton, Klub Buku) – £ 275.458
  11. Hootananny Brixton Ltd, London – £ 250.000
  12. Gorilla, Manchester – £ 255.500
  13. Cruz 101, Manchester – £ 250.000
  14. Majelis Camden, London – £ 250.000
  15. Columbo Jazz Limited t / a Jazz Café, London – £ 250.000
  16. Grow, Hackney, London – £ 247.484
  17. Arcadia Spectacular Ltd, North Somerset – £ 237.826
  18. The George Tavern, London – £ 222.030
  19. Brudenell Social, Leeds – £ 220.429
  20. Copeland Park Partnership (termasuk Copeland Park dan Bussey Building), London – £ 220.000
  21. The Green Door Store, Brighton – £ 219,543
  22. Electric Ballroom, London – £ 206.974
  23. Soup Kitchen, Manchester – £ 186.579
  24. Lexington, London – £ 180.090
  25. Mint Warehouse, Leeds – £ 166.738
  26. The Columbo Group Limited (termasuk Phonox dan XOYO), London – £ 150.000
  27. Ocean Room, Great Yarmouth – £ 149.686
  28. Institut Tunarungu, Manchester – £ 148.000
  29. Generator North East, Newcastle Upon Tyne – £ 145.736
  30. The Glory, London – £ 145.419
  31. Mothership Brighton Ltd (Patterns), Brighton – £ 143.076
  32. Blitz, Preston – £ 136.363
  33. Peckham Levels Ltd, London – £ 131.998
  34. SPACE 289, London – £ 104.325
  35. Block9, London – £ 100.000
  36. Eat Your Own Ears, London – £ 99.066
  37. Cerita Rakyat, London – £ 91.744
  38. Proyek OTO CIC (Cafe Oto), London – £ 90,000
  39. Eagle Bar Manchester, Manchester – £ 90.000
  40. 23 Bath St, Mendip – £ 86.246
  41. Loco Klub, Bristol – £ 83.000
  42. MOT Venue Ltd (Tempat MOT Unit 18), London – £ 78.420
  43. Electrowerkz, London – £ 78.000
  44. Leftfoot Venues Ltd, Birmingham – £ 75.000
  45. Servant Jazz Quarters, London – £ 75.000
  46. District 61 Jordan Street Limited (Distrik), Liverpool – £ 74.820
  47. Sarung Tangan yang Cocok, London – £ 56.194
  48. Elijah & Skilliam, London – £ 55.000
  49. Gua Exeter, Exeter – £ 50.000
  50. HQI, London – £ 50.000
  51. Lick Events, London – £ 50.000

[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »