https://bentrap.com/

Sejarah Singkat Orang Memanggil Polisi di Patung ‘Yesus Tunawisma’

  • Bagikan

[ad_1]

Patung perunggu Yesus oleh pematung Timothy Schmalz di luar Gereja Episkopal St. Barnabas di Bay Village, Ohio.  (Foto milik Gereja Episkopal St. Barnabas)

Patung perunggu Yesus oleh pematung Timothy Schmalz di luar Gereja Episkopal St. Barnabas di Bay Village, Ohio. (Foto milik Gereja Episkopal St. Barnabas)

Ingin yang terbaik dari VICE News langsung ke kotak masuk Anda? Daftar disini.
Bahkan Yesus, ketika tunawisma, akan meminta polisi memanggilnya pada akhirnya.
Hanya butuh waktu 20 menit bagi seseorang untuk memanggil polisi pada patung perunggu Yesus, yang diselimuti selimut dan berbaring di bangku taman, setelah ditempatkan di luar Gereja Episkopal St.Barnabas di Bay Village, Ohio, pada hari Senin, Menurut Adegan Cleveland. Pendeta gereja, Pastor Alex Martin, mendokumentasikan pengalaman tersebut di Twitter setelah St. Barnabas mengumumkan untuk sementara menjadi tuan rumah karya “Yesus Tunawisma”, yang dibeli oleh Community West Foundation setempat, untuk “mengingatkan kita bahwa semua orang diciptakan menurut gambar Allah”.
“Dalam dua puluh menit setelah patung itu tiba, saya sedang mengobrol dengan seorang petugas polisi yang sangat baik karena seseorang menelepon untuk melaporkan seorang tunawisma yang tidur di bangku taman,” tulis Martin di Twitter. “Dalam dua puluh menit …”
Setelah tweetnya menjadi viral, Martin mengarahkan orang ke penggalangan dana gereja untuk tunawisma. Petugas polisi setempat yang menanggapi panggilan itu “luar biasa”, dan ingin sekali mengetahui tentang patung itu, menurut situs web gereja.
“Ini mengingatkan kita bahwa, meskipun tunawisma bukanlah masalah yang signifikan di lingkungan sekitar kita, kita tidak perlu pergi jauh untuk menemukan mereka yang sangat membutuhkan,” menurut situs web gereja. Bay Village, sebuah kota berpenduduk sekitar 15.000 orang yang terletak di dekat Cleveland, memiliki tingkat kemiskinan yang sangat rendah sebesar 2,8% dan pendapatan rumah tangga rata-rata sekitar 66% lebih tinggi dari rata-rata nasional, hampir $ 103.000, menurut statistik pemerintah.
“Mungkin patung itu akan menginspirasi mereka yang melihatnya untuk mengambil tindakan dan membantu,” tambah Martin.
Perselisihan pendeta dengan polisi setempat bukanlah pertama kalinya seseorang memanggil polisi di patung itu, menurut penciptanya di Kanada, Timothy Schmalz. Tapi efektif terkadang kontroversial sepotong telah dipasang di kota-kota di seluruh dunia, dan bahkan ada satu ditempatkan di Vatikan.
Polisi dikirim ke Homeless Jesus di Davidson, North Carolina, pada tahun 2014, setelah beberapa penduduk merasa patung itu merendahkan lingkungan atau menghina, menurut NPR. Dua tahun kemudian, kru darurat menanggapi panggilan tentang Tunawisma Yesus di Fargo, Dakota Utara, ketika orang salah mengira patung itu adalah orang yang membutuhkan perhatian medis. Dan, di Minneapolis, penduduk menelepon 911 dalam beberapa tahun terakhir keluar dari perhatian patung itu adalah orang sungguhan terkena musim dingin yang brutal di kota itu.
Hal yang sama juga berlaku untuk para tunawisma yang hidup dan sebenarnya. Salah satu peneliti University of California, Berkeley menganalisis 3,9 juta 911 dan 311 catatan panggilan dari San Francisco dan menemukan 911 pengiriman tentang “masalah tunawisma” telah meningkat 72% antara 2013 dan 2017, menurut Bloomberg News.
Dalam bagian, panggilan tersebut terus berdatangan karena kota semakin meningkat membuat perilaku yang terkait dengan tunawisma — seperti menjulurkan tangan atau tidur di luar ruangan — merupakan kejahatan. Setelah bertahun-tahun para pendukung menuduh bahwa mengawasi para tunawisma itu kejam dan berbahaya, beberapa kota pada musim panas ini akhirnya mengalah dan berjanji untuk menarik polisi dari panggilan itu dan mengirim pekerja sosial keluar, sebagai gantinya.
Tapi, tentu saja, Tunawisma Yesus tidak melakukan kejahatan apa pun. Patung itu dimaksudkan untuk mencerminkan nilai-nilai Kristus, kata Schmalz, dan menunjukkan bahwa Yesus sejalan dengan “yang paling kecil di masyarakat kita, bukan yang teratas, bukan para miliuner, bukan politisi.”
“Jika Yesus turun hari ini, dia akan bergaul dengan para tunawisma, dengan yang terpinggirkan,” kata Schmalz. “Adalah manfaat bagi para tunawisma dan mereka yang terpinggirkan untuk memahami bahwa mereka memiliki harga diri dan bahwa mereka sangat dekat dengan Tuhan.”
Departemen Kepolisian Desa Bay tidak segera menanggapi permintaan VICE News untuk memberikan komentar tentang tanggapan mereka terhadap Tunawisma Yesus, tetapi Kepala Polisi Kathy Leasure mengatakan kepada Cleveland Scene bahwa, jika Tunawisma Yesus itu nyata, mereka akan dapat menawarkan bantuan. Situs web gereja mengatakan bahwa penelepon “pasti menghubungi polisi karena perhatian yang tulus.”
“Jika ini adalah orang yang sedang berbaring di bangku, petugas akan memastikan bahwa orang tersebut tidak mengalami gangguan kesehatan apa pun,” kata Leisure kepada Scene dalam email. “Jika orang itu adalah, petugas akan dapat menelepon ambulans untuk menanggapi dan mulai memberikan pertolongan pertama. Selain itu, jika ini adalah seorang tunawisma, petugas akan memeriksa untuk memastikan orang tersebut baik-baik saja dan untuk melihat apakah mereka membutuhkan apa saja. Ada hotel di kota-kota terdekat yang akan memberikan penginapan gratis bagi para tunawisma. Petugas dapat membantu memfasilitasi hal ini. Jika orang tersebut tidak menginginkan atau membutuhkan sesuatu, orang tersebut akan diizinkan untuk tinggal di tempat mereka berada. . ”



[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »