https://bentrap.com/

Cowok Meniru Siswa di SMA Jepang Elite selama Berbulan-bulan

  • Bagikan

[ad_1]

kelas

Hanya untuk tujuan ilustrasi. Foto:
Rubén Rodriguez, Unsplash

Menyelinap ke salah satu Jepang sebagian besar sekolah elit dan mengasumsikan identitas yang bukan milik Anda selama enam bulan terdengar seperti sesuatu yang langsung dari anime. Tetapi bagi anak ini, itu adalah kenyataan – yang berlangsung selama satu semester penuh.
SMA Kaisei Tokyo baru-baru ini menemukan bahwa salah satu siswanya yang terdaftar tidak menghadiri kelas dan ada anak laki-laki lain yang berpura-pura menjadi dia. Sekolah menengah ini terkenal di Jepang karena secara konsisten mengirimkan lebih banyak siswa ke Universitas Tokyo – salah satu yang terbaik universitas di dunia – dibandingkan sekolah lain mana pun di negara ini. Masuk ke sekolah menengah adalah prestasi tersendiri.
Seorang perwakilan dari sekolah tersebut mengatakan kepada surat kabar Jepang Mainichi bahwa anak laki-laki yang mengikuti ujian masuk pada 10 Februari dan yang telah menghadiri kelas sejak tahun ajaran dimulai pada bulan Maret adalah dua orang yang sangat berbeda.
Siswa yang terdaftar mengikuti ujian masuk, lulus, dan pergi ke sesi orientasi di kampus, Japan Today melaporkan. Dia menunjukkan ID-nya pada kedua hari tersebut untuk mengkonfirmasi identitasnya. Tetapi karena pembatasan pandemi, kelas dimulai secara online, bukan di sekolah. Itu dilaporkan ketika anak laki-laki lain mulai menggunakan identitas siswa tersebut.
Dia muncul di kelas online dan, ketika kelas di tempat dilanjutkan pada akhir Juni, terus menyamar sebagai siswa terdaftar.
Pada akhir Juli, karena semester pertama akan segera ditutup, pihak sekolah memperhatikan bahwa mereka belum menerima rapor wajib dari siswa yang terdaftar di sekolah menengah pertama sebelumnya, yang seharusnya mereka terima pada bulan April. Kaisei menghubungi sekolah menengah pertama siswa tersebut dan mengetahui bahwa sekolah itu telah dikirim ke sekolah lain SMA, yang mana siswa telah hadir.
Anak laki-laki yang menyamar sebagai siswa itu terus menghadiri kelas ketika mereka kembali pada awal September tetapi sekolah tersebut akhirnya melaporkan rangkaian kejadian tersebut kepada Pemerintah Metropolitan Tokyo pada 28 September, Berita Sankei dilaporkan.
Manajer kantor Kaisei, Yoshiyuki Washizaki diberitahu Mainichi bahwa mereka “tidak berkomentar” tentang hubungan antara siswa terdaftar dan anak laki-laki yang bersekolah.
“Kami akan teliti dalam pengelolaan laporan panduan kumulatif kami untuk mencegah terulangnya kembali,” katanya. “Jika bukan karena virus korona baru, kami akan dapat memastikannya pada bulan April. Ini tidak akan terjadi. di tahun normal mana pun. ”
Sekolah itu sejak itu mengeluarkan siswa terdaftar dan melarang anak laki-laki lainnya memasuki halaman sekolah.

[ad_2]

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »