Tidur dengan TV Menyala Bisa Sebabkan Obesitas

99
Ilustrasi.

beritaenam.com – Rupanya tidur dengan televisi (TV)menyala dan tidur dengan lampu menyala bisa menyebabkan kenaikan berat badan atau obesitas pada wanita. Ini menurut studi terbaru.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal JAMA Internal Medicine menemukan hubungan antara paparan cahaya buatan di malam hari saat tidur dan kenaikan berat badan pada wanita.

Dilansir dari Times Now News, hasil penelitian menunjukkan, mematikan lampu pada waktu tidur dapat mengurangi peluang wanita menjadi gemuk.

Para peneliti dari Institut Kesehatan Nasional AS menggunakan data kuesioner dari 43.722 wanita di Sister Study, yang meneliti faktor risiko kanker payudara dan penyakit lainnya.

Para partisipan merupakan wanita berusia 35-74 tahun, tidak memiliki riwayat kanker atau penyakit kardiovaskular dan bukan pekerja shift, tidur siang hari, atau hamil ketika penelitian dimulai.

Kuesioner penelitian menanyakan apakah para wanita tidur tanpa cahaya, dengan cahaya malam kecil, dengan cahaya di luar ruangan, atau dengan lampu atau televisi menyala di dalam ruangan.

Para ilmuwan melakukan penelitian dengan menggunakan berat badan, tinggi badan, lingkar pinggang dan pinggul, dan pengukuran indeks massa tubuh yang diambil pada awal.

Mereka juga menggunakan informasi yang dilaporkan sendiri tentang berat pada awal dan tindak lanjut lima tahun kemudian.

Dengan menggunakan informasi ini, para ilmuwan dapat mempelajari obesitas dan penambahan berat badan pada wanita yang terpapar cahaya buatan pada malam hari dengan wanita yang dilaporkan tidur di kamar gelap.

Hasilnya bervariasi dengan tingkat pencahayaan buatan pada malam hari. Misalnya, menggunakan lampu malam kecil tidak dikaitkan dengan penambahan berat badan.

Sedangkan wanita yang tidur dengan lampu atau televisi menyala 17 persen lebih mungkin untuk mendapatkan lima kilogram, sekitar 11 pon, atau lebih selama periode tindak lanjut.

Hubungan dengan cahaya yang datang dari luar ruangan lebih sederhana. Juga, para ilmuwan bertanya-tanya apakah tidak mendapatkan istirahat yang cukup diperhitungkan dalam temuan.

“Meskipun tidur yang buruk dengan sendirinya dikaitkan dengan obesitas dan penambahan berat badan, itu tidak menjelaskan hubungan antara paparan cahaya buatan saat tidur dan berat badan,” kata Dale Sandler dari Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan (NIEHS), bagian dari NIH.

Chandra Jackson dari NIEHS mencatat, bagi banyak orang yang tinggal di lingkungan perkotaan, cahaya pada malam hari lebih umum dan harus dipertimbangkan.

Lampu jalan, menyimpan tanda-tanda neon depan, dan sumber cahaya lainnya dapat menekan hormon tidur melatonin dan siklus ritme sirkadian gelap terang 24 jam.

“Manusia secara genetik beradaptasi dengan lingkungan alami yang terdiri dari sinar matahari di siang hari dan kegelapan di malam hari. Paparan cahaya buatan di malam hari dapat mengubah hormon dan proses biologis lainnya dengan cara yang meningkatkan risiko kondisi kesehatan seperti obesitas,” jelas Jackson.

Para peneliti mengakui, faktor perancu lainnya dapat menjelaskan hubungan antara cahaya buatan pada malam hari dan kenaikan berat badan.

Namun, temuan mereka tidak berubah ketika analisis mengontrol karakteristik yang mungkin terkait dengan paparan cahaya pada malam hari saat tidur.

Faktor-faktor ini termasuk usia, memiliki pasangan yang lebih tua atau anak-anak di rumah, ras, status sosial ekonomi, kalori yang dikonsumsi, dan aktivitas fisik. Penelitian itu tidak memasukkan pria.